Syarce

Syarce adalah singkatan dari syair cerita. Syair cerita bentuk penggabungan cerita dan syair sehingga pembaca dapat mengerti makna dan maksud dari isi syair.

Apero Mart

Apero Mart adalah tokoh online dan ofline yang menyediakan semua kebutuhan. Dari produk kesehatan, produk kosmetik, fashion, sembako, elektronik, perhiasan, buku-buku, dan sebagainya.

Apero Book

Apero Book adalah sebuah perusahaan yang bergerak dalam bidang distribusi semua jenis buku. Buku fiksi, non fiksi, buku tulis. Selain itu juga menyediakan jasa konsultasi dalam pembelian buku yang terkait dengan penelitian ilmiah.

Apero Popularity

Apero Popularity adalah layanan jasa untuk mempolerkan usaha, bisnis, dan figur. Membantu karir jalan karir anda menuju kepopuleran nomor satu.

@Kisahku

@Kisahku adalah bentuk karya tulis yang memuat tentang kisah-kisah disekitar kita. Seperti kisah nyata, kisah fiksi, kisah hidayah, persahabatan, kisah cinta, kisah masa kecil, dan sebagaginya.

Surat Kita

Surat Kita adalah suatu metode berkirim surat tanpa alamat dan tujuan. Surat Kita bentuk sastra yang menjelaskan suatu pokok permasalaan tanpa harus berkata pada sesiapapun tapi diterima siapa saja.

Sastra Kita

Sastra Kita adalah kolom penghimpun sastra-sastra yang dilahirkan oleh masyarakat. Sastra kita istilah baru untuk menamakan dengan sastra rakyat. Sastra Kita juga bagian dari sastra yang ditulis oleh masyakat awam sastra.

Apero Gift

Apero Gift adalah perusahaan yang menyediakan semua jenis hadia atau sovenir. Seperti hadia pernikahan, hadia ulang tahun, hadiah persahabatan, menyediakan sovenir wisata dan sebagainya. Melayani secara online dan ofline.

3/21/2020

Legenda Cinta Puyang Gadis. Sumatera Selatan

Apero Fublic.- Kisah sebenarnya diperkirakan terjadi diawal abad ke 18 Masehi. Semasa Pemerintahan Sultan Mahmud Badaruddin I. Pemerintahan Marga (pedatuan) telah menyatu dengan Kesultanan Palembang. Marga Sungai Keruh terdiri dari Talang Gajah Mati, Kertajaya, Tebing Bulang, Kertayu, Sukalali, Pagar Kaya, Rantau Sialang dan Sindang Marga, Penukal. Marga di pimpin pasira dengan gelar Depati. Pasirah dibantu seorang Pembarap, juru tulis, dan penghulu. Selain itu ada 12 orang dewan marga.

Pasukan Marga terdiri dari pasukan perwakilan dari setiap talang. Setiap dusun juga diwajibkan mengirim dua orang untuk menjadi Dewan Marga. Sepuluh orang pemuda untuk menjadi Pasukan Marga.

Talang dipimpin oleh Keria, dibantu Kepala Kampung yaitu Punggawa. Pemerintahan Dusun dibantu oleh orang tua-tua, tokoh adat, dan seorang ketib dan modin. Ketib pemimpin keagamaan dusun. Mengurus pernikahan serta menjadi imam masjid. Ketib (khatib) mereka bertanggung jawab pada penghulu. Penghulu bertanggung jawab pada Pati di Palembang yang mengurusi masalah kehakiman dan pemerintahan.

****

Perahu dan rakit tertambat di tepian-tepian mandi. Satu keluarga memiliki beberapa perahu. Tepian mandi mengapung terbuat dari kayu apung dan berlantai papan. Sesekali di Sungai Keruh melintas penduduk marga dari hulu sungai menggunakan perahu atau rakit bambu. Ada yang dari kota, berdagang, pulang dari ladang, atau saling mengunjungi. Sungai Keruh menjadi jalur transportasi waktu itu.

Komoditas dagang seperti getah damar, kemenyan, kayu ulin, padi kering, rotan, madu, gaharu, rempah-rempah, bambu, atap rumbiah, atap sirap, gerabah, jenis senjata, tenunan, garam, hasil hutan, kapas, getah ubo dan lainnya. Mereka berdagang ke Marga Sekayu. Kadang mereka juga langsung ke Palembang. Di Batanghari Sembilan pedagang yang terkenal adalah Orang Kayu Agung. Ciri khas mereka selalu menggunakan perahu kajang yang beratap saat berdagang.

*****

Suatu hari, sebuah perahu kajang merapat bersandar di tepian mandi di tengah Dusun Gajah Mati. Seorang lelaki berumur empat pulu lima tahun keluar dari balik atap perahu kajang. Memakai baju teluk belanga, celana panjang dan kain songket terikat di pinggang. Rambutnya yang agak panjang dan sudah ada ubannya diikat dengan tanjak songket. Tanjak nama ikat kepala khas orang Palembang.

Seorang pemuda sebagai pekerja si pedagang menambatkan perahu. Sementara seorang pemuda lagi masih duduk diperahu sambil mendayung pelan mengatur letak perahu.

Belum usai mereka mengangkut barang dagangan ke atas. Sebuah perahu kajang besar dengan dua pendayung datang dari arah hilir. Seorang pedagang berdiri di haluan perahu.

“Mahmud, lah sampai Gajah Mati?. Pedagang yang sudah berada di atas tebing menoleh kearah perahu yang juga mendekat merapat ketepian. Dia meletakkan keranjang berisi banyak gerabah.

“Iya, aku tidak mampir ke talang Rantau Sialang. Langsung ke Gajah Mati.” jawabnya sambil tersenyum. Mereka tampak berbincang akrab. Rupanya mereka sama-sama dari Kayu Agung. Sebuah perahu warga melintas dan melambaikan tangan sambil mengucap salam. Mereka menjawab bersamaan.

“Beli senjata, dak?.” Teriak pedagang yang baru sampai sudah berdiri di atas tepian. 

“Lain kali mamak, kami nak ke Ume.” Jawab warga itu sambil mendayung ringan. Istrinya duduk tenang memegang keranjang. Sedangkan anaknya memainkan air sungai dari sisi perahu.

Kedua pedagang itu sama-sama membawa barang dagangan ke atas. Dibantu para awak perahu mereka masing-masing. Beberapa kali mereka mengangkut dengan kanjang (keranjang). Pedagang yang baru datang khusus menjual senjata. Seperti, senjata api tradisional jenis kecepek, mata tombak, pedang, pisau, parang, cangkul, linggis dan lainnya.

Mereka menggelar dagangan di lapangan berumput yang diteduhi pohon embacang. Banyak anak-anak melihat dua pedagang itu datang, mereka berteriak-teriak.

“Orang Kayu Agung, Orang Kayu Agung.” teriak mereka. Dengan cepat tersebar berita ada pedagang datang. Penduduk tahu kalau orang Kayu Agung datang pasti berjualan gerabah atau senjata. Maka ramailah datang untuk membeli atau sekedar melihat-lihat.

Seorang gadis cantik berumur delapan belas tahun turun dari tangga rumah panggung basepat. Dia memakai kerudung dari kain songket, berbaju kurung panjang sampai mata kaki. Terompa kayu bertali kulit menghias kakinya yang indah dan putih. Dia mendatangi kerumunan warga di hadapan dagangan orang Kayu Agung itu.

“Siti Rohani, nak beli apa?.” Seorang ibu-ibu menyapanya. Mulutnya tampak merah mengunya pinang siri.

“Ini Bik, Umak minta Rohani membeli kendi dan guci.” Jawab Rohani sambil tersenyum.

“Untuk apa beli guci, Rohani. Untuk baba?.” Seorang ibu-ibu menggoda Rohani. Rohani tersenyum dan sedikit kikuk menjawab.

Baba adalah istilah penyebutan alat-alat rumah tangga yang di bawak pengantin wanita saat pindah kerumah mertua atau rumah baru. Rohani menjawab untuk mengganti sebuah guci yang pecah.

*****

Seorang pemuda tampak melirik Siti Rohani. Entah kebutulan atau tidak. Siti Rohani juga melirik si pemuda tampan. Mata keduanya beradu dan terasa ada gemuruh di dada keduanya. Siti Rohani merunduk malu namun ada bahagia di hatinya. Si pemuda tampan kembali memilih-milih jenis senjata dihadapannya.

“Berapa kecepek ini mamak?.” Mamak bahasa Melayu Sumatera Selatan berarti Paman.

“Dua puluh keping tembaga, bujang.” Jawabnya seraya tersenyum. Seorang lelaki datang dan memilah-milah tumpukan parang dan pedang bergantian.

“Berapa parang dan pedang.” Tanyanya.

“Parang sepuluh keping timah dan dua tembaga. Pedang limabelas keping tembaga dan sepuluh keping timah.” Jawabnya.

“Mahal nian, tak kurang lagi?. Tanyan lagi.

“Kualitas besinya bagus, dari Syam. Membeli dari orang Arab di Palembang.” Jelas pedagang.

“Belilah Ababil. Seorang bujang harus memiliki senjata hebat. Senjata andalan.” Kata seorang laki-laki berumur 30-an tahun. Dia duduk menimang-nimang senjata juga. Beberapa orang penduduk tampak melihat dan menimang-nimang senjata api tradisional, kecepek. Mereka tampaknya tertarik dengan senjata api itu.

Ababil dan beberapa warga membeli pibang dan senjata api tradisional, kecepek. Sedangkan Siti Rohani dan beberapa orang ibu-ibu membeli gerabah kebutuhan mereka. Setelah pembeli sepi, kedua pedagang dari Marga Kayu Agung itu mengemasi barang-barang mereka. Mereka pamit dan berperahu menuju ke hulu menuju Dusun Tebing Bulang dan seterusnya.

****

Hari-hari berlalu, Ababil dan Siti Rohani terus bersahabat. Ababil pun akhirnya menyatakan cintanya dan berniat meminang Siti Rohani. Keduanya memang sepadan. Si cantik yang salehah dan si tampan yang shaleh. Suatu hari Ababil mengirim surat cintanya pada Siti Rohani. Ababil menulis dengan aksara Arab Melayu. Melalui seorang anak perempuan dia menyampaikan surat pada Siti Rohani di suatu sore. Suratnya diawali dengan pantun yang indah.

Assalamualaikum, wahai gadis cantik yang telah merampas hatiku.

Merpati terbang kepakkan bulu.

Bulu mendera jatu satu persatu.

Hati didalam menyimpan rindu.

Rindukan adinda kekasih hatiku.

 

Adinda Rohani, kalau seumpama kita tak berjodoh. Baiklah kita mati bersama. Sebab cinta ini tiadalah dapat dipisah lagi. Seperti daging dan tulang. Kakanda takkan sanggup berpisah ataupun jauh dari adinda. Kalau adinda sedang berjalan ditengah padang rumput. Tengoklah langit yang biru. Seperti itulah cinta Kanda pada Adinda. Apabila hari sedang hujan. Adik tengok turunan atap. Begitulah kiranya deras air mata kakanda. Apa bila kita jauh dan berpisah.Tapi, kakanda akan bahagia hidup bersama adinda, Dunia da akhirat.

Ababil

5 Zulhijah, 1103 Hijriyah.

 

Mereka berdua selalu berkomunikasi dengan surat. Sebab Undang-Undang Simbur Cahaya dari Kesultanan Palembang diterapkan di Seluruh Negeri Batang Hari Sembilan (Kesultanan Palembang). Hukum Islam melarang wanita dan laki-laki berdua-duaan apalagi ditempat sepi. Adat Melayu yang kuat dalam menjaga norma susilah telah menjaga moral masyarakat.

*****

Siti Rohani yang sangat cantik telah banyak menawan hati para bujang-bujang di Talang Gajah Mati. Sehingga mereka berusaha mendapatkan Siti Rohani dengan cara masing-masing. Ada yang datang memberikan hadia-hadia, seperti kain songket, baju kurung, atau tekuluk songket bersulam emas. Namun hati Siti Rohani telah terpaut pada Ababil. Sehingga apa pun usaha mereka tidak ada artinya. Salah satu pemuda yang menyukai Siti Rohani adalah anak Saudagar Hasan, bernama Zainudin.

Cinta Zainudin sangat tidak wajar sebab dibalut rasa sombong karena dia anak saudagar kaya. Zainudin merasa tidak terimah dan merasa kalah bersaing dengan Ababil. Seorang pemuda sederhana dan pendiam pula.

Sementara Ababil sendiri tidak merasa bersaing. Suatu hari, Zainudin berkunjung kerumah Siti Rohani. Dia membawa kain songket bersulam emas. Zainudin membeli kain songket saat dia pergi ke Palembang. Membeli pada seorang pedagang dari Marga Meranjat. Memang daerah Marga Meranjat banyak penenun songket yang bagus dan baik kualitasnya.

“Adinda, Rohani. Maukah adinda menjadi istri kakanda?.” tanya Zainudin.

“Maafkan adinda, kanda Zainudin. Bukan adinda menolak atau tidak menerimah. Tapi sebab yang lain. Hati adinda telah dimiliki seseorang. Saya berharap, kanda Zainudin sudi memamaafkan Rohani.” Itulah jawaban Siti Rohani. Waktu berlalu dan jawaban tetap sama. Hanya Ababil yang dapat memiliki hati Siti Rohani.

*****

Banyak bujang-bujang yang iri pada Ababil. Tapi mereka dewasa dan tidak mempermasalhkan. Cinta tidak dapat dipaksakan. Berbeda dengan Zainudin yang sombong atau berpaham feodal. Sifat asli orang-orang zaman dahulu. Dimana kedudukan dan kekayaan menjadi simbol kehebatan. Dia tidak terima, merasa kalah dari Ababil yang sederhana. Suatu hari, Zainudin dan lima temannya menghadang Ababil di dekat Talang saat Ababil pulang berburu rusa. Lalu mereka mengolok-olok Ababil. Zainudin ingin melampiaskan kekesalan hatinya pada Ababil.

“Berhenti orang buruk, kau begitu menjengkal sepertinya.” Kata Zainudin. Zainudin terus di olok-olok temannya. Ababil hanya diam saja, tidak menanggapi. Lama kelamaan terjadi perang kata-kata.

Karena Zainudian dan kelima temannya mempropokasi. Terjadilah perkelahian antara mereka. Ababil dikeroyok oleh enam orang sekaligus. Awalnya mereka hanya tangan kosong. Kemudian amarah memuncak dan mencabut senjata mereka. Pibang kidau dan Pibang kanan dicabut.

Maka perkelahian pun terdengar seperti ada sebuah peperangan. Ababil adalah seorang pemuda tangkas dan cermat. Ilmu kuntaunya sangat baik dan hebat. Dia dapat mengalahkan Zainudin dan kelima temannya.

“Zainudin, cukup sampai disini. Aku tidak mau mencari musuh dan tidak mau membunuh. Sebab dosa besar dan bukan perbuatan seorang Muslim. Kita masih satu marga dan satu Talang. Masih ada pertalian darah satu sama lain keluarga kita. Kenapa begini, ada apa dengan kalian.” Ujar Ababil. Lalu dia perlahan menarik ujung pibangnya dari leher Zainudin, melangkah mundur.

Zainudin tampak pucat dan matanya menatap tajam pada Ababil. Ababil tidak banyak bicara kemudian dia berbalik meninggal Zainudin dan lima kawannya. Ababil pergi, Zainudin mengambil pibang kanan terjatu. Kelima teman Zainudin yang masih meringis kesakitan mendekati Zainudin. Lalu mereka berbincang-bincang dengan pelan.

“Kita balas kekalahan ini, dia menginjak hargadiri kita.” Ujar temannya menghasut. Lama mereka berbincang tentang rencana jahatnya.

Sepertinya mereka menyusun sebuah rencana. Mereka semua merasa dendam, iri, dan sakit hati dikalahkan oleh Ababil seorang diri. Mereka tidak menerima atas kekalahan itu. Perkelahian mereka ternyata dilihat dua orang laki-laki yang pulang dari mencari rotan.

“Bujang-bujang, pastilah masalah gadis perawan bergadu.” Ujar salah seorang dari mereka. Keduanya pergi melihat karena tidak ada yang terluka. Sepulang ke rumah keduanya juga bercerita pada keluarganya tetang perkelahian Ababil dengan teman-teman Zainudin.

Satu bulan berlalu keadaan baik-baik saja. Keadaan Talang Gajah Mati aman dan tentram. Waktu itu, sore menjelang waktu asar. Ababil pulang dari ladangnya seorang diri. Keranjang penuh dengan hasil ladang. Dalam perjalanan pulang itu, sampailah Ababil memasuki hutan belukar yang lebat. Di kiri kanan jalan setapak semak-semak lebat. Sulit untuk melihat susuatu di kedua sisi jalan. Sebua moncong senjata api tradisional kecepek mengarah ke jalan. Sosok bertopeng hitam, membidik ke arah jalan. Kelepe dan pibang menggantung di punggung sosok bertopeng kain hitam itu.

“Duuaarrrrrr.” Sebuah ledakan terdengar keras. Asap mesiu mengepul dari ujung kecepek milik orang bertopeng. Kemudian sosok bertopeng kain hitam melangkah pergi menghilang dilebatnya hutan belukar.

****

Waktu sudah lewat magrib. Ibu Ababil tampak resa dan berulang-ulang memandang ke jalanan Talang. Tapi Ababil tak kunjung pulang. Terdengar azan shalat isya di masjid. Ibu Ababil bermusyawara dengan ayah Ababil dan anaknya Saleh. Perasaannya tidak enak sekali, tdak dapat dijelaskan.

“Bagaima ini, susullah ke ume, Saleh. Kenapa koyongmu belum pulang-pulang, hari sudah malam.” Kata Ibu Ababil resah.

“Baiklah mak, Aku dengan Bak menyusul koyong ke ume.” Ujar Saleh. Dia mempersiapkan obor, menyelipkan pibang kidau dan pibang kanan dia genggam. Bedil kecepek, kelepeh wadan peluru dia sandang di bahu. Ayah Ababil juga bersiap dengan perlengkapan yang sama. Keduanya pergi menuju ladang mereka.

Beberapa waktu kemudian TalangGajah Mati gempar. Saat keduanya membawa jasad Ababil. Ibu Ababil pingsan dan keluarga lainnya menangis histeris. Masyarakat berkumpul, keria, penggawa, ketib, Modin, dan tetua dusun datang, serta langsung bermusyawarah di masjid. Agar tidak terjadi pertumpahan dara lanjutan, sebab keluarga Ababil akan membalas apabila pelakunya diketahui. Bukan hanya pelaku, tapi keluarga pelaku juga akan menjadi sasaran, maka semua berjaga-jaga. Segera laporan dikirim ke Pesirah di Rumah Marga.

Siti Rohani tidak kalah terpukul jiwanya. Jatuh pingsan dan jatuh sakit beberapa hari kemudian. Siti Rohani datang ke kuburan Ababil. Lama dia tidak pulang menyendiri di sisi kuburan Ababil. Rasa cintanya yang sangat besar terhadap Ababil membuat dia tidak menerima kepergian Ababil. Siti Rohani akhirnya jatuh sakit keras.

****

Pesirah Marga Sungai Keruh Depati Umar, Pembarap Ali, para Punggawa, juru tulis marga, dua belas anggota Dewan Marga, para tetua adat, penghulu pasirah, dua hulubalang, ayah Ababil, Keriya Talang Gajah Mati Puyang Hasan. Mereka bermusyawarah di Rumah Marga. Rumah panggung besar panjang khusus tempat bermusyawarah. Ratusan masyarakat berkumpul dan pasukan siap siaga.

Semua menuntut dan meminta Depati Umar sebagai Pesirah menggerakkan pasukan dan masyarakat untuk menyelidiki pembunuhan terhadap Ababil. Hasil musyawarah, pertama mengirim surat pada penghulu dan Patih di Palembang. Melakukan penjagaan dimuara Sungai Keruh. Akan menangkap siapa saja yang mencoba melarikan diri. Mengirim tim dipimpin langsung oleh hulubalang menyelidiki kasus tersebut.

Penyelidikan berjalan dengan lambat. Puluhan pemuda diintrogasi Hulubalang Usman. Banyak yang berpikir kalau itu masala anak muda. Dugaan terkuat pada Zainudin karena air mukanya menunjukkan ada yang dia sembunyikan. Zainudin diintrogasi dengan ketat. Didukung informasi dari dua warga yang melihat saat Zainuddin mengeroyok Ababil dengan kawan-kawannya. Sehingga dia pun mengakui perbuatannya. Didukung pengakuan lima kawan Zainuddin. Zainuddin menjadi tersangka pembunuhan berencana.

Keputusan rapat besar marga. Zainudin dihukum mati. Sementara lima teman Zainudin dikirim ke Palembang dihukum penjara lima tahun. Setelah masa hukuman kurung habis mereka bekerja di Pelabuhan tanpa digaji selama lima tahun juga.

Sementara itu, kondisi Siti Rohani terus memprihatinkan. Tekanan jiwa terus mengguncang dirinya. Sehingga membuat sakit fisik dan jiwanya. Tubuh semakin kurus dan kurus. Tiga bulan setelah kematian Ababil. Siti Rohani juga menghembuskan nafas terakhir. Dia di kubur di belakang rumahnya. Tidak jauh dari tebing Sungai Keruh dan tepian mandinya.

*****

Empat abad berlalu keadaan masyarakat berubah. Talang Gajah Mati awalnya terpisah oleh Sungai Keruh sekarang menyatu keseberang. Rumah Siti Rohani atau Puyang Gadis telah hancur dimakan waktu.Hanyak meninggalkan lapangan berumput cukup luas. Tidak jauh dari makam Sungai Gelumbang mengalir. Pemilik tanah berpindah-pindah dari waktu ke waku. Penduduk Talang Gajah Mati bertambah banyak.

Kisah Siti Rohani terus diceritakan turun temurun, lama kelamaan cerita tidak lagi lengkap. Sehingga hanya sedikit saja orang yang tahu. Penduduk menganggap Siti Rohani adalah leluhur mereka. Maka masyarakat memberinya gelar puyang. Karena wanita yang belum pernah menikah dinamakan gadis. Maka disebut oleh penduduk dengan, Puyang Gadis. Makan dapat dijumpai, dan sudah dipugar oleh Pemerintah. Makam Puyang Bujang (Ababil) terletak sekitar 200 meter dari makam Puyang Gadis, tapi hilang sebab dibuldoser sekitar tahun 1960-an. Rangkaian cerita hanyalah rekaan sebagai ilustrasi peristiwa. Sementara latar pemerintahan masa Kesultanan Palembang Darussalam.

Foto makam Puyang Gadis atau Siti Rohani.

Oleh. Joni Apero
Editor. Desti, S. Sos.
Foto. Dadang Saputra.
Palembang, 19 Maret 2020.

Arti Kata:
Bak: Ayah. Umak: Ibu. Koyong: Kakak. Ume: Ladang. Bae: Saja, nanti (abstrak). Kelepe: Wadah tempat penyimpanan racikan mesiu senjata api kecepek. Basepat: istilah penyebutan nama jenis rumah panggung yang lantainya naik turun. Puyang:-ada empat pengertian: 1. Gelar Kehormatan Pemimpin. 2. Nenek moyang. 3. Orang sakti. 4. Orang tua dari nenek kita.

Daftar Baca:
Husni Rahim. Sistem Otoritas dan Administrasi Islam: Studi Tentang Pejabat Agama Masa Kesultanan dan Kolonial di Palembang. Ciputat: Logos Wacana Ilmu, 1998.
K.H.O. Gadjahnata dan Sri Edi Swasono. Masuk dan Berkembangnya Islam di Sumatera Selatan. Jakarta: UI-PRESS, 1986.
M. Arlan Ismail. Marga di Bumi Sriwijaya: Sistem Pemerintahan, Kesatuan Masyarakat Hukum Daerah Uluan Sumatera Selatan. Palembang: UNANTI PRESS, 2004.

Sy. Apero Fublic

3/20/2020

Gerak Tanggap PMI Musi Banyuasin Hadapi Penyebaran Virus Corona

Apero Fublic.- PMI Muba Semprot Disinfektan ke Rumah Ibadah,  Dinas Lingkungan Hidup Angkut sampah Lingkungan. OPD Tetap Jaga Lingkungan Cegah Penyebaran Covid 19.

Tidak hanya jajaran OPD di lingkungan Pemkab Muba, upaya mencegah dan meminimalisir penyebaran virus corona (Covid-19) juga dilakukan berbagai elemen dan organisasi di bumi Serasan Sekate.

Salah satunya dilakukan Palang Merah Indonesia (PMI) Musi Banyuasin (MUBA), Jumat (20/3/2020) yang menurunkan satgas siaga darurat virus corona (Covid-19) di wilayah Bumi Serasan Sekate.
Selain itu, PMI Muba juga melakukan Operasi Tanggap Darurat Bencana, dengan penyemprotan disinfektan, edukasi hidup sehat di 14 masjid, satu panti asuhan dan satu rumah ibadah.

Lokasi penyemprotan disinfektan tersebut, dilakukan di enam kantor milik Pemkab MUBA; dua kawasan perumahan, 12 gedung pelayanan dan perkantoran milik perusahaan daerah dan swasta; dua titik lokasi kawasan umum; dua lokasi kawasan usaha/bisnis; dua kawasan perempatan jalan protokol; dan dua kawasan pendidikan milik swasta.
Ketua PMI Muba Beni Hernedi menyatakan, meski sejauh ini belum ada kasus positif Covid-19 di Muba, namun PMI Muba menilai kewaspadaan tetap harus diutamakan dan sangat penting melakukan antisipasi dan pencegahan dini.

“Prioritas kita melakukan sosialisasi dan edukasi waspada virus corona pada warga, dengan memberi pemahaman tentang pentingnya social distancing atau jaga jarak, sebagai suatu cara efektif untuk menekan angka penyebaran, meski tak bisa menghilangkan virus,” ujar dia, Jumat (20/03).

Beni mengungkapkan, social distancing adalah mengambil jarak dengan menghindari kerumunan, pertemuan publik, dan tak mendatangi pertemuan dalam kelompok besar.

“Artinya, ada ruang yang cukup antara satu orang dengan orang lain, sehingga menghilangkan rute transmisi virus,” ungkap dia.

Wakil Bupati (Wabup) Muba itu juga menerangkan, bahwa pencegahan yang bisa dilakukan untuk menghambat atau menekan laju penularan virus corona, bisa dengan menghindari kontak dekat dengan pasien penderita penyakit saluran pernapasan akut.

Kemudian, sering mencuci tangan dengan sabun atau menjaga kebersihannya dengan hand sanitizer berkadar alkohol minimal 70%. Menghindari kontak dengan peternakan atau binatang liar tanpa perlindungan, serta menjaga dan memperkuat imunitas tubuh.

“Petugas PMI juga melakukan penyemprotan disinfektan di beberapa titik fasilitas publik, tempat ibadah dan tempat keramaian, sebagai upaya dini pencegahan virus corona,” terang dia.

Lebih jauh Beni menyampaikan, ada dua skenario antisipasi yang harus masuk pikiran masyarakat. Pertama, belum masuknya virus corona di Muba, sehingga perlu pencegahan secara dini, lewat gerakan bersama ’Muba zero Covid-19.

“Kedua, virus sudah masuk tapi belum terpantau atau kita tidak tahu akibat belum terpantau, mengingat Muba sebagai suatu daerah perlintasan manusia. Kita harus pastikan yang infected, jangan dibiarkan tidak diketahui, masyarakat harus teredukasi dan didorong aktif memantau dan melaporkan,” urainya.

”Ingat, Covid-19 outbreak ini adalah hal yang sangat serius. Kita bisa menginfeksi orang lain atau terinfeksi dari orang lain. Self-isolation, disiplin tinggi pasti akan mengurangi penularan dan mengurangi korban dari Covid-19,” tegas dia.

Sementara secara terpisah Kepala DLH Muba Andi Wijaya Busro juga menambahkan, dalam rangka pencegahan penyebaran virus Corona (Covid 19) DLH Muba melakukan penyemprotan desinfektan di Kantor, dan Workshop  DLH serta lingkungan sekitar termasuk Secara Rutin Mengangkut Sampah Warga Dilingkungan warga dan diangkut Ke tempat TPA.

"Untuk tetap jaga lingkungan, selain penyemprotan desinfektan petugas DLH juga tetap membersihkan serta mengakut sampah di lingkungan masyarakat." tambahnya.

Oleh. Endang Saputra, S. Sos.
Editor. Selita, S. Pd.
Sekayu, 20 Maret 2020.


Sy. Apero Fublic

3/19/2020

Muslim Indonesia. Mencegah Lebih Baik Daripada Mengobati "CORONA"


Apero Fublic.- Indonesia adalah negara yang sangat kaya dengan kebudayaan. Terutama pada sastra lisan. Seperti pepatah lama kita, berbunyi, “mencega lebih baik dari pada mengobati.” Tentu pepatah lama ini sangat berguna dan bermanfaat untuk kehidupan kita. Nasihat bijak orang tua-tua.

Tidak ada kesulitan kalau kita mencegah. Namun kalau kita sakit tentu sangat banyak kesulitan timbul. Saat kita masuk rumah sakit, keluarga kesulitan menjaga, perlu biayah, dan merugikan diri kita sendiri. Tidak mustahil kalau kita akan kehilangan nyawa kita atau orang yang kita sayangi.

Sekarang sedang mewabah virus covid 19 atau corona di Indonesia. Apakah masyarakat Indonesia masih ingat dengan pepatah lama itu. Dikutif dari Kompas TV menjelaskan per 20 Maret 2020 pukul 17:53 WIB. Di Indonesia sudah 369 orang terinfeksi positif corona. Ada 32 orang meninggal dan 17 orang sudah sembuh. Dengan demikian virus ini sudah mewabah di Indonesia. Pencegahan yang sangat perlu kita lakukan. Sekarang pemerintah mensosialisasikan social distance atau penjagaan jarak antar individu dan antar aktivitas. Antar aktivitas yang dimaksud adalah seperti menghentikan aktivitas belajar tatap muka langsung atau lainnya.

Namun sayang banyak masyarakat Indonesia yang meremehkan virus corona ini. Merasa tidak takut dan tidak percaya dengan keburukannya. Banyak masyarakat menggunakan libur 14 hari untuk jalan-jalan ke tempat wisata atau mal-mal.

Apabila sampai virus corona tidak terbendung dan mewabah sangat luas. Maka kita sendiri yang rugi dan menderita.  Tidak mustahil kita kehilangan orang yang kita cintai. Maka dari itu, mulailah menyadari kepentingan libur dua minggu untuk memutus mata rantai penyebaran virus corona. Tetap di rumah dan bermain dengan orang-orang dicinta.

Dalam hal sholat berjamaah kita harus berpikir bijak. Misalnya menunda shalat Jumat di kawasan masjid padat yang jamaahnya terdiri dari masyarakat jauh atau datangan. Sholatlah di masjid-masjid dilingkungan sendiri. Kalau anda merasa pernah berkunjung ke luar daerah yang telah banyak terinfeksi agar tidak sholat berjamaah dahulu. Sebagai muslim kita memang wajib beribadah. Namun saat ibadah itu mengancam jiwa. Maka kita harus menggunakan akal kita dimana hukum agama untuk mempermudah dan melindungi kehidupan manusia.

Dapat kita ambil kesimpulan. Misalnya sholat yang wajib menghadap kiblat. Ketika kita di dalam perjalanan di dalam pesawat. Kita tidak perlu berdiri menghadap kiblat. Begitupun daging babi yang haram. Apabila kita dalam keadaan kelaparan serta dikhawatirkan kita akan mati kelaparan di hutan. Maka kita juga diperbolehkan untuk memakan daging babi untuk menyelamatkan nyawa kita.

Masjid adalah rumah Allah tempat ibadah. Namun bangunan masjid bukalnlah satu-satunya tempat sholat dan untuk berjamaah. Kita bisa sholat di lapangan, di tepian pantai, di hutan, di halaman rumah dan dimana saja kecuali ditempat yang dilarang dan bernajis.

Maka kita dapat berjamaah dimanapun dengan membatasi kerumunan orang di suatu tempat yang banyak. Misalnya jamaah dibatasi 40 orang saja. Yang terdiri dari masyarakat lingkungan itu saja (RT). Atau sesuai keputusan MUI.

Begitupun dengan ulama-ulama Indonesia dalam hal virus menular seperti ini. Tentu kedepannya memerlukan fatwah untuk persiapan menghadapi kemungkinan virus-virus yang akan datang. Sebagai muslim yang beriman dan berakhlak ketika ada himbauan untuk tidak berkumpul harap kita patuhi.

Karena virus corona bukan hanya mengancam jiwa-jiwa kita dan saudara muslim kita. Tapi juga akan mengguncang perekonomian, keamanan, ketenangan sosial bangsa kita secara menyeluruh. Maka dari itu kita harus bekerjasama dengan pemerintah dalam menanggulangi wabah virus corona ini. Salah satunya adalah mengikuti instruksi-intruksi pemerintah dan pihak berwenang. Ingatlah dengan pepatah lama kita, “mencegah lebih baik dari pada mengobati.”

Memang malaikat maut sudah ada daftar nama yang akan dia jemput. Namun kita juga berdosa kalau kita takabur, dan berlebih-lebihan, serta mencari mati. Mencari mati sama saja bunuh diri. Bunu diri dosa besar. Dosa besar neraka jahanam. Jangan sampai negara kita seperti negara Italia.

Oleh. Joni Apero
Editor. Desti, S. Sos.
Palembang, 20 Maret 2020.

Sy. Apero Fublic

3/18/2020

Petikan Legenda Gerabah Masyarakat Kayu Agung (OKI)

Apero Fublic.- Sumatera Selatan. Gerabah adalah hasil kerajinan tangan yang berbahan baku dari tanah liat. Kemudian diolah lalu dibentuk menjadi alat-alat rumah tangga. Wilayah di Sumatera Selatan yang menghasilkan kerajinan gerabah adalah wilayah Kayu Agung, Ogan Komering Ilir. Bahkan wilayah ini sudah memproduksi gerabah sejak zaman Kedatuan Sriwijaya.

Pada masa lampau sungai-sungai dari anak-anak Sungai Musi diistilahkan dengan Batang Hari Sembilan. Dengan perahu kajang penduduk dari daerah Kayu Agung menjual hasil kerajinan gerabah mereka. Sungai yang menjadi jalur transportasi.

Sehingga gerabah produksi mereka tersebar di seluruh pelosok Sumatera Selatan dan daerah lainnya. Sampai sekarang kerajianan gerabah dari daerah Kayu Agung masih bertahan. Hanya teknologi dan sistem penjualan yang sedikit berbeda.

Untuk menyingkap legenda gerabah Kayu Agung. Tim Apero Fublic sampai di sebuah kecamatan di Kabupaten Musi Banyuasin, yaitu Kecamatan Sungai Keruh. Sungai Keruh menjadi saksi bisu penyebaran manusia. Jalur penyebaran kebudayaan, dan penyebaran agama Islam.

Sungai Keruh menjadi jalur masuknya nenek moyang (kepuyangan) orang-orang yang mendiami Kecamatan Sungai Keruh dan Marga Penukal. Dapat dikatakan Melayu Sumatera Selatan penyusur sungai.

Kalau kita melihat budaya orang-orang Melayu di Sumatera Selatan sama. Sama bahasa, sama adat istiadat, sistem bangunan tempat tinggal dan barang pecah belah seperti gerabah. Adalah hal yang sangat pasti. Sebab penyebaran kebudayaan menginduk dari aliran Sungai Musi.

Jenis-jenis gerabah yang di jual oleh orang-orang Kayu Agung pada masa lalu. Diantaranya, guci, kendi, baskom, piring dan lainnya untuk kebutuhan rumah tangga. Selain itu, masyarakat Kayu Agung juga menjual alat-alat dari logam seperti parang, tombak dan pisau.

Namun yang paling melegenda adalah gerabah dan perahu kajangnya. Gerabah Kayu Agung telah menjalin sejarah serta melampaui generasi ke generasi dalam rentan waktu ribuan tahun. Seakan perekat Melayu yang abadi. Semoga kerajinan gerabah dari masyarakat Kayu Agung terus bertahan dan berkembang maju dari waktu ke waktu.
Foto ilustrasi beberapa gerabah yang digunakan masyarakat pada masa lalu. Bukti masuknya kerajinan gerabah dari Kayu Agung. Foto teratas adalah jenis gerabah yang digunakan sebagai tempat menyimpan beras oleh orang-orang terdahulu.

Oleh. Totong Mahipal.
Editor. Selita, S.Pd.
Palembang, 18 Maret 2020.


Sy. Apero Fublic

Puyang Gadis. Mitos dan Misteri. Serta Kontroversi Tahun Makam Oleh Para Pemugar

Apero Fublic.- Desa Gajah Mati yang terletak di Kecamatan Sungai Keruh, Kabupaten Musi Banyuasin, Provinsi Sumatera Selatan. Adalah sebuah desa yang memiliki banyak situs budaya. Di Desa Gajah Mati terdapat dua situs arkeologi sejarah dan budaya. Pertama, rumah-rumah tradisional tipologi basepat dan tipologi malamban. Kedua situs keramat Puyang Tengah Laman dan situs Makam Keramat Puyang Gadis.

Makam Keramat Puyang Gadis terletak di Kampung Laut. Istilah penyebutan laut diambil karena dikawasan ini termasuk dataran tanah renah. Saat banjir Sungai Keruh dan Sungai Gelumbang meluap. Maka terjadi banjir yang cukup luas. Dari luasnya banjir menggenangi itulah yang diperumpamakan laut.

Kata Laut juga bermakna di tengah-tengah  hamparan. Seperti di tengah-tengah danau atau di tengah sungai. Kampung Laut adalah kampung tua terletak di pigiran tebing Sungai Keruh. Di hulu dan di seberang Kampung Laut terdapat lokasi bekas pemukiman lama masyarakat Desa Gajah Mati pada masa lalu. Atau istilah masyarakat menamakannya dengan Talang Gajah Mati.

Makam Keramat Puyang Gadis terletak di sisi tebing Sungai Keruh. Berjarak kira-kira kurang lebih lima belas meter. Terdapat sebuah pohon kiara beringin yang menaungi makam. Tanah tempat makan Puyang Gadis terletak di tanah kempungan. Kempungan berarti tanah yang dikelilingi air saat banjir. Tidak terendam air saat banjir di sekitarnya. 

Menurut cerita-cerita penduduk. Sebelumnya terdapat dua nisan asli. Namun seiring waktu nisan tinggal satu. Nisan asli makam terbuat dari kayu ulin atau kayu besi. Karena aus dimakan waktu nisan asli luntur. Sehingga permukaan nisan bergaris-garis. Kemungkinan dahulu ada tulisan di papan nisan makam Puyang Gadis.

Menurut cerita masyarakat yang tua-tua di Kampung Laut dahulu ada juga terdapat sebuah makam lain, Puyang Bujang. Terletak di sekitar Kampung Laut. Situs makam Puyang Bujang terletak tidak terlalu jauh dari makam Puyang Gadis.

Namun makam Puyang Bujang hilang akibat di dorong oleh buldoser. Entah tahun berapa sehingga makam tidak lagi di ketahui. Cerita kisah keduanya, Puyang Gadis dan Puyang Bujang saling mencintai. Namun entah apa ceritanya sehingga keduanya tidak menikah.

Puyang Bujang dan Puyang Gadis mereka akhirnya meninggal pada waktu yang tidak terpaut lama. Istirahat masyarakat mereka masih perawan dan perjaka. Untuk nama Puyang Bujang belum ada informasi. Kalau nama Puyang Gadis bernama Siti Rohani. Dari nama Siti Rohani dan arah makam yang menghadap kiblat. Menandakan resmi kalau yang dimakamkan adalah seorang muslimah.
Sekarang tempat keramat Puyang Gadis telah diperbaharui. Oleh Pemerintah Daerah dengan cara membangun bangunan kecil berbentuk bangunan beratap dan dicor beton. Pada nisan terbaru yang dibuat pihak-pihak terlibat dalam pemugaran makam Puyang Gadis tertulis angka tahun 1725-1815 Masehi. Apero Fublic belum mengetahui dari mana sumber data tahun oleh para pemugar makam Puyang Gadis.

Kalau kita membandingkan dengan masa pemerintahan Kesultanan Palembang Darussalam. Maka masa itu di Kecamatan Sungai Keruh berlangsung sistem pemerintahan marga. Yang kita kenal sekarang Marga Sungai Keruh.

Pemerintahan marga di pimpin seorang Pasirah dengan gelar Depati. Masa Kesultanan pemimpin pemerintahan marga lebih dominan dengan gelar Pasirah. Gelar depati dominan semasa Kedatuan Sriwijaya.

Membandingkan dengan tahun hidup Puyang Gadis 1725-1815 dengan kepemimpinan Kesultanan Palembang. Maka Puyang Gadis hidup antara pemerintahan Sultan Mahmud Badaruddin I (1724-1758 Masehi. Kemudian Sultan Ahmad Najamuddin (1758-1756 Masehi). Kemudian semasa Pemerintahan Sultan Mahmud Baddaruddin II jilid satu (1776-1803 M).

Masuk Inggris dan meletus perang sehingga Sultan Mahmud Badaruddin II masuk ke pedalaman dan perang gerilya melawan Inggris. Pada tahun 1812-1813 Sultan Mahmud kembali ke Palembang dan kembali memimpin Kesultanan.[1]

Menurut hemat saya pemberian tahun setidaknya diberikan catatan. Berupa papan nama yang menjelaskan alasan pemberian angka tahun. Agar masyarakat tidak gagal paham. Apakah angka tahun yang tertera adalah tahun hidup dari umur Puyang Gadis atau tahun perkiraan kehidupan Puyang Gadis.

Seorang gadis juga biasanya dibawah umur 25 tahun. Karena tentu ada pernikahan setelah lewat umur tersebut. Kalau dia hidup sebatas umur gadis tentu sangat singkat apa bila pembandingan lama hidup yang hampir satu abad.
Seorang warga sedang mendoakan Puyang Gadis.

Oleh. Joni Apero
Editor. Desti, S. Sos.
Palembang, 18 Maret 2020.

Arti Kata:
Rumah Panggung Basepat: Ruman panggung yang lantai naik turun atau istilah undak.
Rumah Panggung Malamban: Rumah panggung yang lantainya tidak naik turun tapi lurus dari serambi depan sampai ke ruangan yang tengah. Biasanya lantai dapur menurun.
Pemerintahan Marga: Pemerintahan marga adalah bentuk pemerintahan otonomi daerah. Dimana para pemimpin menjadi raja kecil di daerah mereka. Bersifat monarki dari Kedatuan Sriwijaya sampai akhir Kesultanan Palembang. Pengakuan kedaulatan Raja Sriwijaya dan Sultan Palembang berbentuk sumpah setia dan pengakuan legalitas terhadap kekuasaan pemerintahan marga. Setelah masa Pemerintahan Kolonial Belanda sistem Pemerintahan marga di pilih langsung oleh masyarakat (demokratis).

Daftar baca:
K. H. O. Gadjahnata dan Sri Edi Swasono. Masuk dan Berkembangnya Islam di Sumatera Selatan. Jakarta: UI-Press, 1986.
Arlan Ismail. Marga di Bumi Sriwijaya: Sistem Pemerintahan, Kesatuan Masyarakat Hukum Daerah Uluan Sumatera Selatan. Palembang: Unanti Press, 2004.



[1]K. H. O. Gadjahnata dan Sri Edi Swasono. Masuk dan Berkembangnya Islam di Sumatera Selatan. Jakarta: UI-Press, 1986. h. 87-91.


By. Apero Fublic

3/17/2020

Syair Cerita. Bayanganmu.

Apero Fublic.- Syarce. Suatu hari ketika matahari sudah sepenggala. Perjalanan anak manusia telah dimulai. Sinar yang begitu terik menyapa hamparan bumi. Telah membangunkan hati-hati beku. Hai, adalah pula bencana di hari-hari kita. Bencana yang sangat dahsyat. Yaitu, perjumpaan dengan seseorang dari nirwana. Bencana yang dapat membuat hidup berubah untuk selamanya. Bencana Cinta!!!.

Hai, aku dan mentari hari ini. Bayangan telah hadir pula. Bayang yang takkan pergi. Bayangan yang hadir di mimpi-mimpi, hadir pada harapan, hadir pada jalan hidup, hadir di setiap waktu. Bayangan yang aneh, sebab bayanganmu beserta senyumanmu.

BAYANGAN MU

Kau bayangan, kau mimpi
Sudah kubilang pergilah, dan pergilah
Tapi kau nakal dan keras kepala
Tetap menari dan bersembunyi di panas tubuhku

Kau bayangan, bukankah banyak tempat bersembunyi
Bersembunyilah di balik batu
Bersembunyilah di balik semak-semak
Bersembunyilah diantara bintang dan langit

Kau bayangan,
mengapa tak mau mengerti!!!
Pergilah, dan menjauhlah

Kau bayangan mengapa memilih
Memilih bersembunyi di hatiku
Berdiam dipelupuk mata yang dalam
Lalu bermain diantara jantung dan hatiku

Kau bayangan
Mengapa bersembunyi di hatiku yang rapu
Hingga gelap dalam pelukanmu
Pelukan cinta
Pelukan kasih

Kau bayangan
Mengapa sembunyi di hatiku.
Menetap selamanya.

Oleh. Ayu Ulandari 
Editor. Desti. S. Sos.
Fotografer. Dadang Saputra.
Sekayu, 18 Maret 2020.

Catatan: Bagi yang ingin kirim puisi silahkan hubungi: Kontak. HP/WA: 081367739872. Email. fublicapero@gmail.com. joni_apero@yahoo.com. Selain itu anda dapat juga mengunjungi jurnal sastra Apero Fublic. Sebagai website khusus mempublikasikan kesusastraan. www.jurnalaperofublic.com
Syarce: Syair Cerita.

Sy. Apero Fublic

3/16/2020

Moreskin Pencegahan dan Penghilang Kerut Pada Wajah, Anti Acne.

Apero Fublic.- Moreskin Body Butter Whitening Gold, produk yang membantu melapisi kulit agar tersamarkan kerutan dan noda flek hitamnya. Untuk mengencangkan kulit dengan cara linoleic acid mampu mengencangkan otot-otot serabut pada kulit. Manfaat, membantu melembabkan kulit, membantu mencerahkan dan melembutkan kulit.

Moreskin Europea Fruit Oil memiliki kandungan yang ada didalamnya memiliki manfaat untuk membantu mengatasi kulit kering dan melembabkan kulit. Olea europea fruit oil mirip dengan minyak alami yang diproduksi oleh kulit sehingga mudah diserap dengan baik ke dalam kulit.

Olea europea fruit oil tidak menyebabkan alergi. Melindungi kulit dari kanker kulit. Zat antioksidan dan antiinflamasi yang ada dalam olea europea fruit oil dapat membuat kulit menjadi halus dan lebih berseri, mengurangi peradangan yang mempengaruhi kerutan dan kekencangan kulit.

Mulberry, buah mulberry mengandung banyak nutrisi dan vitamin yang dapat memberikan manfaat untuk kesehatan kulit kita. Kandungan-kandungan tersebut meliputi vitamin A, C, potasium, magnesium, asam lemak, protein, serat, dan masih banyak lagi. Kandungan vitamin C pada buah mulberry  dapat berperan sebagai anti oksidan tubuh.

Manfaat zat antioksidan adalah adalah dapat menjaga kulit kita dari serangan radikal bebas yang berbahaya untuk kesehatan kulit. Radkal bebas dapat memberikan efek buruk seperti menimbulkan flek hitam, bintik hitam, garis keriput, dan yang paling parah adalah kanker kulit. Dengan demikian pemakaian Moreskin Body Butter Whitening Gold dapat mengatasi radikal bebas yang berbahaya tersebut.

Saran pakai, gunakan setelah mandi. Oleskan pada seluruh bagian tubuh, dengan disertai pijatan yang lembut. Jangan dioleskan pada kulit yang berjerawat atau luka dan sejenisnya. Tidak menyebabkan alergi.

Netto. 100 ml
Badan POM NA 18170104004.
Kontak. HP/WA. 089607544565

Oleh. Totong Mahipal
Editor. Desti. S. Sos.
Sumber. Katalog produk Nasa.

PT. Media Apero Fublic sebuah perusahaan media massa yang berbasis internet menerima pemasangan iklan di jaringan internet Apero Fublic. Baik berupa iklan banner, artikel, dan investigasi produk. Kontak: www.fublicapero@gmail.com. joni_apero@yahoo.com.

Sy. Apero Fublic