4/22/2020

Pantun Berbahasa Daerah Musi Banyuasin, Sumatera Selatan

Apero Fublic.- Pantun Daerah dari Dataran Negeri Bukit Pendape ini adalah warisan pantun berbahasa Melayu. Hadir dari buah pemikiran nenek moyang dahulu. Pantun ini adalah pantun yang dicatat dari masyarakat Sungai Keruh, Musi Banyuasin. Pantun-pantun warisan nenek moyang sejak dahulu untuk menasihati anak cucu mereka.

Sebagaimana kita ketahui Dataran Negeri Bukit Pendape adalah kawasan yang sekarang telah terbentuk beberapa kecamatan. Yaitu, Kecamatan Sungai Keruh, Kecamatan Jirak Jaya, Kecamatan Pelakat Tinggi, dan sebagian dari kecamatan lain. Yang terletak di dekat aliran Sungai Musi. Dataran Negeri Bukit Pendape meliputi seluruh dari wilayah Kabupaten Musi Banyuasin di bagian seberang (Sekayu).

Tepian Asen mandi jalak
Jalak baruge mandi jalan
Buyan besen jadi calak
Calak sare jadi buyan.

Terjemahan:
Tepian Asen dimandi jalak
Jalak beruge mandi dijalan
Bodoh tapi kaya tampak pintar
Pintar tapi miskin tampak bodoh.
(Jalak adalah nama jenis ayam jantan. Baruge adalah ayam bekisar atau ayam hutan jantan).

Alu tetak anti tangge
Tangge rusak pata due
Kalu endak pasti njage
Bukan marusak alasan bakule.

Terjemahan:
Alu dipotong untuk membuat anak tangga
Tangga rusak pata dua
Kalau cinta tandanya menjaga
Bukan merusak karena alasan pacaran

Letup tetek waktu nugal
Nyamerang ujan lebat pulek
Idup kitek Cuma segal
Malang raga hebat igek.

Terjemahan:
Buah letup jatuh saat nugal
Kehujanan dijalan yang lebat sekali
Hidup kita didunia hanya sebentar
Jangan sampai kita lupa diri.

Mak Raje sengat panyengat
Bik Tini uang dai Teboali
Payo bije ingat-ingat
Bini uang sadar diri.

Terjemahan:
Baginda raja disengat penyengat
Bibik Tini orang dari Teboali
Sudah menika berlakulah seharusnya sebagaimana istri orang
Jadi Istri orang harus tahu diri.

Kere ompong nago di jut
Bibik ngumbut bangko salak
Sare ngomong dengo kentut
Bajik kentut dengo bijak.

Terjemahan:
Kera ompong berada di atas pohon jut
Bibik memotong rumpun salak
Kata-kata orang miskin terdengar seperti suara kentut
Orang kaya kentut terdengar seperti kata-kata bijak.

Kengge pucuk banian anyar
Ngunde rawe enam lime
Alangke ilok bangian anyar
Idup badue diam dume

Terjemahan:
Semut geranggang merayap diatas keranjang banian baru
Keranjang digunakan membawa buah rawe enam puluh lima biji
Alakah bahagia pengantin baru
Hidup berdua tinggal diladang.

Bunang Banian adalah keranjang kecil yang khusus digunakan untuk membawa benih padi, jagung, padi sarawe, saat menanam di tengah ladang. Istilah menanam padi di ladang dengan bergotong royong adalah Nugal. Rawe adalah nama lokal jenis buah sejenis mangga tapi ukurannya hanya selebar dua jari. Rasanya manis saat masak dan asam saat mentah seperti mangga.

Kretek nenek mbako cengke
Alu bawa dunde kume
Gitek gunek raga rengke
Kalu lalewa jat kabine

Terjemahan:
Rokok kakek tembakau dicampur cengke
Alu dibawah rumah dibawa keladang.
Tiada guna wajah cantik atau tampan
Kalau tabiat sangat buruk

Nenek dalam bahasa Melayu Musi Banyuasin umum, yaitu bisa berarti kakek atau nenek. Yang membedakannya biasanya ditambah dengan nenek ine (nenek perempuan) atau nenek anang (kakek laki-laki).

Manaske ati kalu bacawa
Maling gasing pucuk papi
Balaki bini jangan susa
Yang penting iluk parangi.

Terjemahan:
Kalau berkata-kata selalu memanaskan hati
Mencuri gading diatas perapian
Kalau mau menikah jangan pilih-pilih
Yang penting baik dan berbudi

Jangan nyerok krepek dalam belek
Kalu padi masih segonong banyaknye
Jangan arok ngambek wang bajek
Kalu blaki bini sombonge bae dunde.

Terjemahan:
Jangan mengambil keripik yang di dalam bilik
Kalau padi masih menggunung didalammnya
Jangan bangga menikahi akan orang kaya
Kalau sudah menikah nanti sombongnya saja yang dia bawa.

Tangan budak ngambek saluang
Saluang due untuk lauk ibat
Jangan galak ngateke uang
Awaklah tue ngijeke ibadat.

Terjemahan:
Tangan anak-anak membawa ikan seluang
Saluang dua ekor untuk lauk bekal
Jangan suka membicarakan keburukan orang
Sadar diri sudah berumur, baiklah mulai beribadah.

Terimah kasih untuk beberapa informan yang sudah mengajarkan pantun berbahasa Melayu Sumatera Selatan. Semoga amal ibadah diterima oleh Allah SWT. Serta berguna bagi masyarakat terkusus untuk pengembangan kesastraan asli masyarakat Dataran Negeri Bukit Pendape. Dataran Negeri Bukit Pendape adalah nama tradisional dari kawasan Marga Sungai Keruh yang seluas meliputi dari tebing Sungai Musi sampai ke Bukit Pendape.

Tim. Apero Fublic
Editor. Selita. S.Pd.
Fotografer. Dadang Saputra.
Sungai Keruh, 23 April 2020.

Sy. Apero Fublic

0 komentar:

Post a Comment