11/12/2020

Sastra Klasik: Babad Majapahit dan Para Wali (Jilid II)

Apero Fublic.- Buku alihaksara Babad Majapahit terdiri dari tiga jilid. Jilid pertama memuat cerita dari berdirinya Kerajaan Majapahit sampai wafatnya Sultan Hadiwijaya di Pajang. Padi jilid ke dua ini, menceritakan bahwa Supaanom diangkat menjadi temenggung di Tuban.

Sementara Ki Sendhang ditugasi membantu Siungwanara di Blmabangan. Ki Sunan Kalijaga mencoba keteguhan hati Kyai Pandanarang di Semarang. Ada juga Kisah terjadinya Kota Salatiga dan Boyolali. Kelak Kiai Pandanarang mengislamankan penduduk di daerah Semarang.

Kemudian selanjutnya menceritakan kehidupan para Wali yang membantu menyerang Kerajaan Majapahit. Menceritakan Riwayat Jakasura anak Empu Supa, wafatnya Sunan Ngudung dan siasat Sunan Kudus mengalahkan Dipati Terung serta jatuhnya Majapahit, serta pindahnya pusat kerajaan ke Bintara. Ada juga menceritakan tentang Syeikh Siti Jenar. Berikut cuplikan dari naskah klasik Babad Majapahit.

24.Dhandhanggula
1.Sampun prapta margi Majapahit.
Para empu katur Sang Nata.
Sirga tinimbalan kabeh.
Dhumateng jro kedhatun.
Sri Narendra sedheng tinangkil.
Pepak kang wadya bala.
Pagelaran sumenuh.
Sagung kang para punggawa.
Gung sentana miwah ingkang para mantri.
Juru sawah melandang.
 
2.Sri Narendra lengah bangsal rukmi.
Animbali mring empu sadaya.
Wus mungging ngarsa Sang Rajeng.
Empu Lomba umatur.
Supradriya lan Supasiwi.
Sekawan Pangran Sendhang.
Ingkang munggeng ngayun.
Umatur Ki Supadriya.
Ngaturaken solahe kang Supasiwi.
Purwa prapteng wusan.
 
3.Lan ngaturken dhateng kang siwi.
Kyai Supa anama pangerah.
Sampun katur sak solahe.
Angungun Sang Prabu.
Mring Ki Supa lan Supasiwi.
Kalih sami prawira.
Bapa lawan sunu.
Nulya dhuwung Nagasastra.
Sampun katur ingasta Sri Narapati.
Tansah sinawang-sawang.
 
4.Sri Narendra angandika aris.
Ingsun melu ngidini mring sira.
Jejuluke Supa anom.
Nanging prayoganipun.
Nagasasra ginanjar becik.
Tinatrapan mas retna.
Sapa ingkang sanggup.
Supadriya matur nembah.
Abdi dalem pun Supa kados kadugi.
Yen wonten karsa Nata.
...................................

 

Aliaksara oleh Sastradiwirya dan naskah asli dimiliki Raden Panji Prawirayuda di Gunungkidul, Yogyakarta. Pertama disalin oleh Bapak Sukarda pada 14 Rabingulakir tahun 1841 Caka. Penyalin kedua disalin oleh Martahadiwiyana 17 April 1936.

Kemudian dialihaksara ke aksara Latin oleh Ki Sastradiwirya pada 16 September 1985. Baru kemudian buku berjudul Babad Majapahit dan Para Wali diterbitkan oleh Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, tahun 1988.

Tidak disebutkan naskah asli menggunakan aksara jawa atau aksara Arab Pegon. Buku setebal 232 halaman, terdiri dari ringkasan pada setiap pupuh. Urutan pupuh menyambung dari jilid satu, dimulai dari pupuh ke 24 sampai pupuh 46. Cerita terdiri dari bait-bait sebagaimana cara tulis sastra klasik. Buku alihaksara tidak dilengkapi transliterasi ke dalam Bahasa Indonesia.

Kesempatan bagi Anda yang ingin menerjemahkan ke Bahasa Indonesia. Baik untuk buku komersil atau untuk bahasan ilmiah akademi. Pembuatan artikel jurnal, skripsi, tesisi, dan disertasi. Sekian informasi kesastraan klasik Nusantara, semoga bermanfaat.

Oleh. Tim Apero Fublic.
Editor. Desti, S.Sos.
Tatafoto. Dadang Saputra.
Palembang, 13 November 2020.
Sumber: Sastradiwirya. Babad Majapahit dan Para Wali 2. Jakarta: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, 1988.

 

Sy. Apero Fublic

0 komentar:

Post a Comment