9/12/2019

Identifikasi Identitas Wilayah Secara Tradisional: Studi Sumatera Selatan


Apero Fublic.- Dalam pengidentitasan kehidupan masyarakat, sering kali penulis membuat penyebutan salah kapra. Begitupun masyarakat secara awam, mereka akan mengidentitaskan diri berdasarkan pemahaman singkat saja. Masyarakat tidak memiliki pemahaman akademisi yang baik. Mereka masyarakat dan sebagian besar penulis.

Tidak dapat membedakan antara suku bangsa dengan pengidentitasan wilayah secara tradisional. Dapat dikatakan suatu suku bangsa ketika masyarakat tersebut telah memiliki perbedaan secara kebudayaan dan antropologis. Misalnya bahasa tidak lagi serumpun serta tidak lagi memiliki akar kebudayaan yang sama.

Sebagai contoh seumpama Suku Bangsa Melayu Indonesia dengan Suku Bangsa Han di Cina. Suku Arab di Timur Tengah dengan Suku bangsa Viking di Eropa, dan sebagainya. Dari sini dibandingkan dimana bahasa sudah tidak lagi serumpun, kebudayaan yang jauh berbeda, wilayah dan geografis berbeda, adat istiadat jauh berbeda. Baru dapat disebut dengan suatu Suku Bangsa.

Kasus di Indonesia yang memiliki keadaan geografis wilayah berbeda-beda. Membuat identikasi diri juga berbeda-beda. Di Indonesia orang tinggal di setiap pinggiran sungai menjadi suku sungai itu. Yang tinggal di pegunungan menjadi suku gunung. Yang tinggal di dekat danau jadi suku danau. Yang tinggal di pulau tertentu jadi suku pulau tersebut. Padahal mereka satu suku bangsa, yaitu Melayu.


Pada zaman dahulu jalur transportasi melalui perairan, sungai, laut, dan danau. Jalur transportasi sungai menyebabkan masyarakat pada zaman dahulu tinggal di pinggir sungai, danau, atau pantai. Mereka juga menetap di dekat sungai atau sumber air untuk memenuhi kebutuhan air, seperti mandi, mencuci, memasak, menangkap ikan, dan untuk transportasi.

Maka hampir semua pemukiman penduduk terletak di pinggir-pinggir sumber air. Setiap sungai ini kemudian mereka berikan nama. Lama semakin lama, mengembangkan kebudayaan setempat dan memiliki kebiasaan berbeda. Lalu melalui interaksi keluar daerah mereka dikenal dengan suku dari wilayah dimana mereka tinggal. Seandainya menereka tinggal di pinggiran sungai tertentu, mereka di kenal dan mengidentitaskan diri dengan nama sungai tersebut.


Misalnya suatu masyarakat itu tinggal di daerah pinggiran sepanjang Sungai Keruh. Maka kemudian mereka di sebut Suku Sungai Keruh. Orang Sungai Keruh menyebut orang yang tinggal di pinggir Sungai Musi disebut Suku Musi (Sekayu).

Sekarang perlahan masyarakat menamakan dengan suku Sekayu atau Orang Sekayu. Kemudian ketika masyarakat itu tinggal di daerah Sungai Rawas. Maka mereka mengatakan kalau mereka Orang Rawas atau Suku Rawas.

Kemudian masyarakat yang tinggal di sepanjang aliran Sungai Komering, dinamakan Suku Komering. Kemudian masyarakat tinggal di daerah Danau Ranau dinamakan Suku Ranau. Misalnya Suku Lematang karena tinggal di sepanjang Sungai Lematang. Orang yang tinggal di Palembang di sebut Suku Palembang.

Nama Palembang itu baru muncul berabad-abad setelah Kedatuan Sriwijaya runtuh. Padahal mereka semua adalah orang Melayu tulen. Hendaknya, pengidentifikasian suku bangsa bukan dari tempat tinggal. Harus melalui dari kajian mendalam.


Penyebutan nama-nama tersebut misalnya Suku Musi tidak tepat. Para penulis baik cetak atau elektronik terlalu buru-buru menafsirkan suku masyarakat suatu tempat tersebut. Tanpa menguasai ilmu kebudayaan, ilmu antropologi dan sejarah dengan baik.

Nama-nama itu, Suku Maranjat, Suku Ogan, Suku Musi, dan sebagainya. Nama-nama tersebut sesunggunya adalah nama tempat tinggal atau nama wilayah masyarakat secara tradisional, bukan nama suku. Suku bangsa masyarakat Sumatera Selatan adalah Melayu.

Keberadaan orang Melayu Sumatera Selatan memiliki bukti sejarah. Dari berupa data arkeologi dari zaman purba, zaman kebudayaan batu (megalitikum), dan bukti tertulis seperti prasasti peninggalan Kedatuan Sriwijaya dan prasasti berupa tulisan aksara Kaganga, beserta artepak, mantifak, dan keserumpunan bahasa.


Dalam penulisan atau pernyataan dan sebagai penjelas kewilayahan ada baikanya di gabungkan kata Melayu. Seperti Melayu Meranjat yang berarti orang Melayu di daerah Maranjat, Ogan Ilir.

Melayu Basemah yang berarti orang Melayu yang tinggal di Basema atau Pagaralam. Begitupun yang lain misalkan, Malayu Musi, Melayu Ogan, Melayu Ranau, dan sebagainya. Sehingga masyarakat tidak terjadi terkotak-kotak.

Dengan pemahaman yang salah. Jangan kita terjebak terus oleh taktik pecah belah peninggalan Belanda.Atau menjadi penulis atau paham neoblandaisme atau orang-orang Indonesia yang terus menjadi kepanjangan tangan orientalis Belanda dalam melakukan pecah belah di tengah masyarakat Indonesia.

Secara nasional juga terjadi begitu, misalnya masyarakat mengidentitaskan dengan suatu kelompok masyarakat orang laut atau Suku Laut. Padahal mereka Orang Melayu yang tinggal di perairan pantai atau bermukim di atas permukaan laut. Kemudian mereka dinamakan orang Laut atau Suku Laut.


Bagaimana mengidentipikasi suatu suku bangsa. Dalam hal ini mengidentipikasi suku bangsa Melayu. Yaitu melalui identifikasi kebudayaan dan identifikasi antropologis, semisalnya bentuk kerajinan, pola hidup, bentuk tempat tinggal, adat-istiadat, dari seni sastra baik itu lisan atau tertulis, seni musik (seruling dan gendang), dan keserumpunan bahasa.

Keterkaitan rumpun bahasa, bentuk bahasa Austronesia (rumpun Melayu). Sistem kepercayaan: seperti ketahayulan dan upacara-upacara adat tradisional. Bentuk fisik secara umum, misalnya bentuk hidung dan bentuk mata.

Pola hidup beradat terutama penjagaan terhadap norma adat dalam melindungi wanita. Masyarakat Papua merasa berbeda dengan masyarakat Indonesia di bagian barat. Karena tidak hidup dalam kesukuan seperti mereka. Padahal orang Indonesia di bagian Barat sebelum tersentuh kebudayaan Hindhu-Budha dan Islam juga hidup berpola seperti mereka.

Orang Melayu juga menjadi kanibal masa-masa lampau. Begitupun pola pakaian, senjata, dan bersistem kepala suku. Di Sumatera Selatan sistem kesukuan bertranspormasi menjadi Marga. Marga adalah sistem pemerintahan di suatu wilayah dimana masyarakatnya masih keterkaitan satu keturunan.


Identifikasi secara kebiasaan dan kewilayahan tidak dapat menjadi pembeda suku bangsa. Karena pola kebiasaan atau tradisi tergantung dari pengaruh kebudayaan di daerahnya. Untuk kewilayahan manusia hidup menyebar dalam perjalanan sejarah mereka.

Contoh dari kedua itu, seperti suku Anak Dalam atau Suku Kubu di hutan-hutan Sumatera Selatan, Jambi, Riau. Mereka adalah orang Melayu dimana pengaruh kebudayaan belum menyentuh mereka sehingga mereka menjadi berbeda dari orang Melayu lainnya. Pada zaman sebelum berbudaya orang Melayu juga suku bangsa primitif pemburu kepala.

Di zaman sekarang pengidentitasan diri sudah mulai bergeser menggunakan administrasi wilayah. Pengidentitasan kedaerahan menggunakan nama kecamatan. Identatas secara derah provinsi menggunakan nama kabupaten. Untuk identitas secara nasional menggunakan nama provinsi. Nama negara menjadi identitas internasional. Maka sistem identitas kesukuan dan kewilayahan perlahan menghilang.


Oleh. Joni Apero

Editor. Selita. S.Pd.
Palembang, 13 September 2019.

Sy. Apero Fublic

0 komentar:

Post a Comment