8/09/2020

Sastra Klasik Melayu Minangkabau: Malahtuihnyo Gunuang Tujuah.

Apero Fublic.- Buku berjudul Malahtuihnyo Gunuang Tujuah atau Meletusnya Gunung Tujuh. Salah satu hasil karya sastra lisan Melayu Minangkabau. Dalam kisah ini, menceritakan kehidupan masyarakat Melayu Minangkabau belum memeluk agama Islam. Waktu itu, masyarakat di Minangkabau menganut kepercayaan akan kekuatan alam “kekuatan bumi dan langit.”

Adat dipegang teguh tidak boleh dilanggar. Menurut mereka, akan terjadi bencana alam apabila adat dilanggar. Begitu juga apabila si pelanggar tidak dihukum, akan menyebabkan bencana alam.

Alam juga akan marah apabila orang dihukum karena fitnah atau tidak bersalah. Selain itu, masa itu kepercayaan pada dukun adalah hal yang mutlak. Penduduk mempercayai apa kata dukum seratus persen tanpa melakukan klarifikasi lagi.

Kisah ini, mengisahkan tentang fitnah ditengah keluarga raja sendiri. Yang dibantu oleh dukun kerajaan waktu itu. Putra adik raja dijatuhi hukum buang ke telaga dan ke hutan. Selanjutnya perjalanan cerita, kebenaran akan menang.

Saat pembuangan terjadi, menjadi keuntungan bagi anak adik raja. Karena justru dia terhindar dari bencana alam meletusnya, Gunung Tujuh. Akhirnya, anak-anak raja dan dukun yang telah berbuat jahat mati. Berikut ini cuplikan dari cerita klasik, Malatuihnyo Gunuang Tujuah.

1.Nagari Koto Tujuah.
Kaba nan iko iyo sanak.
Lah lamo bana tajadinyo.
Nagaritu lah lamo hilang.
Tampek tajadi caritoko.
Kok kito pai ka sinan kini.
Kito sampai di maninjau.
Ditapi danau Maninjau.
Danau berasa dari gunuang.
Iyo gunuang Bagombak.
 
Berikut ini cuplikan akhir dari naskah Malatuihnyo Gunuang Tujuah atau Meletusnya Gunung Tujuh.
 
Ustano ketek untuak tungkek.
Baduo jo Ande jo Ayahnyo.
Tagakkan pulo rumah gadang.
Iyo untuk mandeh Rubiah.
Urangnyo iyo padusi ambo.
Si Upiak Putih Reno Bulan.
Lah sudah Ustano nan tigo ko.
Dirikan pulo untuak Manti Tuo.
Sarato Datuak Bendaharo.
Kok itu alah sudah isuak.
Baru dikana yo nan lain.
Iyo balerong jo rangkiang.
 
Sabalum itu sudah dangai.
Tasarah pado kalian.
Di mano kalian kan tingga.
Kato habih agoknyo hilang.
Tapakiak si Kambang Aruih.
Tatanggi urang kasadonyo.
 
Tamat.
Pekanbaru, 1 Desember 1985.
(Selasih).

Pada tahun 1986 penyelesaian penyusunan dokumentasi naskah. Cerita atau naskah sudah ada sejak lama, yaitu kesastraan klasik dari masyarakat Melayu Minangkabau. Buku ini terbit, program dari Departemen Pendidikan dan Kebudayaan.

Sebagai bentuk penyelamatan kekayaan intelektual nenek moyang bangsa Indonesia, zaman dahulu. Bagi Anda yang ingin lebih banyak tahu, dapat mencari buku ini di Perpustakaan Daerah Anda atau ke Perpustakaan Nasional Jakarta.

Oleh. Tim Apero Fublic.
Editor. Selita. S.Pd.
Tatafoto. Dadang Saputra.
Palembang, 9 Agustus 2020.
Sumber: Selasih. Malatuihnyo Gunuang Tujuah. Jakarta: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, 1987.

Sy. Apero Fublic.

0 komentar:

Post a Comment