7/07/2020

Sejarah Budaya: Asal-Usul Perkembangan Mpek-Mpek Atau Pek-Mpek.

Apero Fublic.- Mengenal sejarah kuliner nusantara memang sangat menyenangkan. Selain kita mengetahui budaya bangsa sendiri. Tentu kita juga menikmati kuliner tersebut dengan rasa enak di lidah. Berikut ini, cerita tentang makanan tradisional masyarakat Melayu Sumatera Selatan atau secara umum dikenal di Indonesia (Nusantara), Orang Palembang.

Pada zaman dahulu kehidupan manusia sangat sederhana. Berbekal teknologi seadanya manusia bertahan hidup. Salah satu kebutuhan pokok manusia yang harus dipenuhi adalah pangan. Pangan inilah yang paling dekat dengan kehidupan manusia. Pengolahan makanan mulai dilakukan oleh manusia sejak lama, terutama kaum wanita.

Di Sumatera Selatan ada makanan tradisonal yang sangat terkenal, yaitu mpek-mpek atau pek-mpek. Banyak orang yang tidak tahu sosial budaya orang Melayu di Sumatera Selatan dengan lancang menulis atau membuat cerita asal usul makanan mpek-mpek. Mereka menganggap kuliner mpek-mpek dibuat oleh orang Cina. Asal nama mpek-mpek juga disandarkan pada orang Cina tersebut. Sesuatu yang sangat tidak masuk akal.

Ada juga beberapa orang akademisi yang menganut paham sukuisme menyatakan kalau mpek-mpek hasil budaya mengambang orang Melayu. Paham sukuisme adalah paham orang-orang yang tidak menyukai kelompok yang diluar suku atau etnis dirinya. Kemudian dia berusaha menyerang dengan maksud melemahkan dan menghancurkan suku tersebut. Lalu dia meninggikan dan mengagungkan suku atau etnis dan budaya sukunya.

Bahkan orang seperti ini tidak segan-segan memutar balik fakta sejarah untuk mengagungkan etnis atasu sukunya. Sangat berbahasa bagi keutuhan bangsa Indonesia akademisi seperti ini. Penganut paham sejarah neo-Orba. Salah satu peninggalan paham sukuisme Orba adalah mengacaukan sejarah Sriwijaya.

Pekembangan makanan kuliner pek-empek atau mpek-mpek sudah melalui perjalanan panjang. Di mulai jauh pada masa abad ke 15 Masehi atau bahkan jauh sebelumnya. Sebagaimana kita ketahui kalau masyarakat di pedalam Sumatera kehidupannya dari bertani ladang berpindah. Pertanian mereka selain menanam padi, juga menanam jenis umbi-umbian. Seperti Ubi kayu atau singkong. Ubi jalar atau sela. Jenis keladi-keladian dan sejenisnya.

Tanah yang subur membuat panen ubi kayu melimpah. Orang Melayu mengolahnya menjadi sagu atau tepung ubi kayu. Pembuatan sagu sangat sederhana. Yaitu, dengan cara merendam ubi kayu disungai atau di wadah tersimpan rumah. Wadah rendaman seperti guci, jenis baskom tanah atau sejenisnya. Dari sagu ubi penduduk menyimpan cadangan makanan.

Salah satu makanan yang buat dari sagu ubi adalah jenis mpek-mpek atau pek-mpek. Kadang dibuat kuliner lempeng. Membuat lempeng hampir sama dengan membuat mpek-mpek. Tapi adonan lempeng lebih encer dan bentuknya lebar seperti piring. Kata lempeng diambil dari kata gepeng. Gepeng dalam bahasa Indonesia berarti pipih atau bulat tipis. Memasak tidak memerlukan banyak minyak sayur.

Selain itu, penduduk juga sering membuat pek-mpek ubi secara langsung. Ubi kayu segar diparut lalu dibentuk seukuran genggam. Sebagaimana ukuran mpek-mpek pada umumnya. Lalu digoreng dengan minyak sayur yang dibuat dari minyak kelapa atau minyak ni’o. Itulah mengapa penduduk di pedalam Sumatera Selatan menyebut minyak sayur dengan nama minyak ni,o atau minyak kelapa. Kata ni’o berarti kelapa.

Selain itu, ubi kayu atau singkong juga sering dibuat mpek-mpek bakar. Ubi kayu setelah di parut, diberi garam lalu dicampur daging ikan. Kemudian dibungkus dengan daun pisang beberapa lapis. Lalu dipanggang diatas tungku. Bentuknya memanjang tidak bulat. Bentuk memanjang agar mudah meletakkannya di atas tungku api.

Selain campuran ikan, ubi kayu parut juga dicampur dengan pisang masak dan diberi gula. Kadang dibagian dalam dimasukkan gulah merah. Kadang juga dicampur durian, buah nangka masak, atau hanya gula merah saja. Tergantung selerah, memasak juga bukan hanya dipanggang. Dapat juga dikukus atau digoreng.

Masih banyak lagi jenis pek-mpek yang dibuat dari olahan ubi kayu. Begitu pun ubi jalar sering dijadikan mpek-mpek. Tapi dengan rasa manis. Ubi jalar direbus, lalu dihaluskan dan dibentuk seperti mpek-mpek. Di bagian dalam dimasukkan gula merah cair. Memasak juga boleh di gorang dan dikukus. Tapi sebelum menggoreng bulatan dicelupkan ke adonan sagu ubi zaman dulu atau adonan tepung zaman sekarang.

Olahan sagu ubi berikutnya yaitu pada jenis keladi-keladian. Nama lokal pada masyarakat Melayu di daerah Kabupaten Musi Banyuasin adalah keladi kubu. Dinamakan keladi kubu kemungkinan dekat dengan kehidpan suku kubu di pedalam Sumatera. Dari keladi ini, orang-orang Melayu pedalam membuat sagu. Sagu dapat dijadikan agar-agar atau jenis makanan lainnya.

Alam yang sangat kaya juga memberikan makanan yang melimpa pada bangsa Indonesia. Salah satu penghasil makanan pokok zaman dahulu adalah sagu enau dan pohon sagu di daerah pantai. Sagu enau juga dapat dijadikan makanan pokok dan diolah menjadi makanan biasa seperti mpek-mpek. Ikan yang melimpah juga menjadi makanan olahan penduduk.

Pecampuran daging ikan pada makanan bukan hanya pada mpek-mpek. Tapi juga pada jenis sambal. Penduduk membakar ikan beberapa ekor. Kemudian mencampur daging ikan pada sambal mereka. Ada juga jenis kuliner yang terbuat dari kelapa, sambal lingkung. Biasanya penduduk menggunakan daging ikan ruan (gabus). Daging ikan ruan dianggap daging yang baik untuk campuran makanan. Sampai sekarang daging ikan ruan dijadikan campuran makanan.

Seiring waktu, kuliner pek-mpek terus berkembang. Diikuti perkembangan industri perdagangan yang terus maju dan munculnya pangan dari luar yang masuk ke nusantara. Sehingga memberi pengaruh pada makanan tradisional di Sumatera Selatan, Palembang. Sebab Palembang adalah kota pelabuhan yang ramai.

Pengaruh pada makanan pek-mpek terus berkembang mengikuti zaman daerah dan masyarakatnya. Dari masa Awal era Sriwijaya, masa Kesultanan, sampai masa Kolonial Belanda dan memasuki masa kemerdekaan. Pada awalnya sagu diproduksi sendiri secara tradisonal. Kemudian hadir sagu dan tepung inpor. Maka beralihlah penduduk menggunakan tepung dan sagu infor atau industri.

Perkembangan teknologi yang sampai ke Palembang (Indonesia). Terutama alat penggiling ikan telah memberikan proses mudah pengolahan ikan. Penduduk pada awalnya merebus ikan terlebih dahulu untuk campuran kuliner. Kini dapat langsung menggiling daging ikan untuk adonan mpek-mpek, kemplang, dan sambal.

Dapat kita saksikan sekarang bagaimana perkembangan jenis mpek-mpek. Dari yang biasa, bercampur kulit ikan, mpek-mpek telur, mpek-mpek pistel dan udang, mpek-mpek kapal selam dan banyak lagi lainnya. Dari yang dijual oleh individu, dijual toko-toko, sampai industri seperti pek-mpek, Pempek Candy.

Pek-Mpek atau Mpek-mpek adalah salah satu bentuk perpaduan budaya air dan budaya gunung. Sebagaimana rumah-rumah panggung orang-orang Melayu. Penghidaran dari banjir dan solusi rumah di dataran rendah selayaknya di Palembang dan untuk keamanan dari bahaya hewan buas dan berbisa.

Namun nama mpek-mpek hanya dikenal dengan indetik mpek-mpek Palembang. Karena Palembang sebagai Ibu Kota Sumatera Selatan sejak zaman Kesultanan. Palembang sudah dikelan Nusantara sejak Era Majapahit. Sebelumnya nama Kota Palembang adalah Kota Sriwijaya dan Sungai Sriwijaya (Sungai Musi).

Untuk nama dari kuliner mpek-mpek atau pek-mpek berkembang secara sendirinya. Sama seperti nama kuliner lainnya. Istilah mpek-mpek bukan dari nama orang atau bahasa asing. Sebagai contoh, misalnya nama kuliner pindang, sambal, gulai, dan nama kuliner lainnya. Tidak ada yang tahu asal usulnya. Karena bentuk perkembangan budaya.

Tapi dalam penamaan sesuatu oleh masyarakat terdahulu biasanya mereka melihat keadaan, situasi, rupa, wujud dan tempat. Penamaan Desa Gajah Mati di Musi Banyuasin, misalnya. Pada masa permulaan penduduk membangun pemukiman mereka menemukan gajah yang mati di dalam sungai.

Awalnya nama sungai saja yang mereka namakan Sungai Gajah Mati. Karena ada bangkai gajah di dalam sungai. Nama Sungai juga tidak langsung diberikan. Tapi berkembang dari percakapan mereka sehari-hari. Mereka yang mendiami di sekitar sungai itu. Seiring waktu nama pemukiman mereka terbentuk dengan nama Talang Gajah Mati. Kemudian berkembang menjadi Desa Gajah Mati, sekarang.

Sebagai contoh melihat keadaan makanan. Misalnya makanan namanya, gando-gado. Mengapa dinamakan gado-gado kerana bercampur-campur beberapa jenis makanan. Sehingga dinamakan penduduk dengan gado-gado. Begitu juga dengan makanan tradisonal lainnya, nama berkembang secara sendiri tanpa ada pencipta. Tidak merujuk hanya satu orang saja. Hanya dizaman sekarang nama makanan diciptakan oleh pembuatnya.

Ada tiga kata yang umum di tengah masyarakay Melayu Sumatera Selatan. Kemungkinan diindikasikan sama dalam proses pembuatan mpek-mpek. Kata lepek, berarti suatu yang berbentuk bulat dan melebar. Lepek juga bermakna sesuatu yang bentuk lain misalnya bulat, kemudian menjadi bentuk yang agak tipis atau bulat lebar (pipih).

Pecahan dari kata lepek adalah tepek. Tepek berarti sesuatu yang lembut dan lengket lalu diambil dengan tangan atau segenggam tangan. Kemudian ditempel pada satu objek. Tepek juga berarti sesuatu yang lembut, lalu di robek-robek, dibagi-bagi, kemudian ditumpuk-tumpuk, ditekan-tekan, dirapikan. Lalu ada lagi kata penyek yang berarti menekan-nekan agar menjadi lembut, menjadi bercampur, menjadi satu.

Apabila kita perhatikan dalam proses pembuatan mpek-mpek. Kata lepek, tepek dan penyek sangat tepat sekali. Saat tangan pengadon membuntal-buntal adonan sagu dan tepung (ubi parut) menjadi mpek-mpek. Kemudian bentuk umum mpek-mpek adalah bulat tipis atau pipih atau lepek dalam bahasa Melayu lama Sumatera Selatan. Maka istilah kuliner tersebut dinamakan mpek-mpek atau pek-mpek. Nama yang berkembang dari aktivitas pembuatnya.

Apabila ada yang berpendapat nama makanan tradisional atau budaya yang sudah ada sebelum zaman kemerdekaan dikarenakan oleh satu orang. Maka hal itu tidak benar. Salah satu bentuk hasil budaya lama adalah tidak diketahui penciptanya dan pemberi namanya. Tapi nama, berkembang dengan sendirinya dari interaksi pengguna, pemakai, keadaan, rupa, pembuat, kondisi pada masa itu dan selanjutnya.
Perhatikan foto, bentuk demikian dalam bahasa Melayu lama Sumatera Selatan adalah bentuk lepek. Bentuk ini adalah bentuk awal dari pembuatan mpek-mpek. Hanya bedanya zaman dulu belum banyak gaya dan kreasi seperti ini. Proses penyek dan di tepek lalu dibentuk lepek (bulat lebar), maka jadilah bentuk kuliner dan sekaligus nama kuliner pek-mpek atau mpek-mpek atau pempek.

Oleh. Joni Apero.
Editor. Selita. S.Pd.
Fotografer. Dadadng Saputra.
Palembang. 8 Juli 2020.
Sy. Apero Fublic.

0 komentar:

Post a Comment