7/15/2020

Sastra Klasik: Hikayat Umar Maya (Versi Naskah Sunda).

Apero Fublic.- Hikayat Umar Maya adalah sastra klasik yang bercerita tentang orang sakti bernama Umar Maya dan Adiknya Sultan Amir Hamzah. Hikayat ini berkaitan erat dengan sastra klasik Islam dan bergerak dalam bidang penyebaran Islam. Pada awalnya sastra klasik ini ditulis dengan hurup Arab Melayu atau Jawi.

Karena Bahasa Melayu (Indonesia) adalah bahasa lingapranca yang dimengerti masyarakat Nusantara secara luas. Kemudian naskah cerita Hikayat Umar Maya banyak diterjemahkan kedalam bahasa-bahasa daerah lain. Seperti bahasa Melayu Sundah dan Bahasa Melayu Jawa. Hikayat Umar Maya ditulis pertama diperkirakan sebelum abad 14 atau di abad 14 Masehi.

Dalam pembahasan ini, Hikayat Umar Maya terdiri dari 17 pupuh dan dirangkai menjadi 255 bait. Tertulis dalam aksara Latin berbahasa Sunda. Untuk naska aslinya tertulis dalam Bahasa Jawa dengan aksara Arab.

Hikayat ini pada zamannya sering ditembangkan oleh masyarakat. Naska Hikayat terdiri dari bait-bait. Setiap bait terdiri dari dua, empat baris sampai sembilan baris. Setiap pupuh konsisten dengan baris bait. Seandainya bait pertama berjumlah sembilan bait, maka sampai bait terakhir berjumlah sembilan baris.

Hikayat Umar Maya ditulis dengan pupuh atau istilah judul bab. Pupuh menjadi bagian-bagian dari jalan cerita. Diantara pupuh; Pupuh Dandang Dula, Pupuh Pucung, Pupuh Pungkar, Pupuh Mijil, Pupuh Asmaradana, Pupuh Kinanti, Pupuh Kumambang, Pupuh Dandangdula, Pupuh Warungrung, Pupuh Magatru, Pupuh Asmaradana, Pupuh Gambuh, Pupuh Sinom, Pupuh Dandangdula, Pupuh Pangkur, Pupuh Kinanti, Pupuh Darman, Pupuh Asmaradana, Pupuh Pucung, Pupuh Balabak, Pupuh Ladrang, Pupuh Sinom, Pupuh Pangkur. Berikut ini cuplikan dari Pupuh Ladrang, pupuh ke 24. Pada Pupuh ini terdiri dari sepuluh bait. Dengan empat baris lirik disetiap bait.

24. Pupuh Ladrang (Bahasa Sunda)

Kangjeng Sultan bungahna kaliwat saking.
Nyaur Maktal patih-patih.
Maktal eunggeus ideu heusan.
Geus sadia nu bade peurang cakeup sadaya.

Cendak nyembah patih Maktal lahir.
Adu gusti-gusti.
Sumuhun geus sadia.
Abdi-abdi gamparan cakeup sadaya.

Kanjeng Sultan ngalahir kapara bapati.
Teu mentri-mentri.
Dimana eunggeus perang.
Parajurit ulah dipayukeun peurang.

Moal tahan parajurit puseur bumi.
Wantuning sakti-sakti.
Eunggeus pogot kana perang.
Pada masang eta pupuh dinah medan.

Kitu paham parajurit puseur bumi.
Pada beram mati-mati.
Ari munggu awak kula.
Wantu eta baladurang tacan ihlas.

Najang pogot kabehge moal mahi.
Anu leutik-leutik.
Ari munggu para raja.
Kudu misti sabab awak kua pisan.

Eta mah geura tulis patih.
Tajul amir-amir.
Dina suratna.
Ayah pusing tididu ngarah gancang.

Leuwih pinter anu jadi Maktal patih.
Nulis surat tapis-tapis.
Keretasna gading tea.
Seug nimbalan anu barani ka arab.

Katingalna ngan eta bae sahiji.
Marsahad Marsahid Marsahid.
Enggal saur putrana.
Eunggeus sumping kangjeng Sultan nimbalan.

Teu bawa surat Umarsahid.
Kabagenta Hamzah.
Tapi sing ginding-ginding.
Langkah horang jaya horang.
Eunggeus cara urang arab keur nonoman.[1]

24. Pupuh Ladrang (Bahasa Indonesia).

Kanjeng Sultan merasa sangat gembira.
Memanggil Maktal Patih, Patih.
Maktal sudah menghadap.
Sudah siap yang akan berperang tanding.

Pati Maktal menyembah sambil berkata.
Wahai Gusti.
Yang semua sudah siap.
Abdi-abdi kita sudah tegap semuanya.

Kanjeng Sultan berkata kepada para bupati.
Wahai mentri-mentri.
Apabila sudah berperang.
Para prajurit jangan diajukan perang.

Tidak akan tahan (melawan) prajurit puser Bumi.
Karena semuanya sakti.
Sudah pengalaman dalam perang.
Suruh saja memasang pupuh (perangkap) di medan perang.

Begitu paham prajurit Puser Bumi.
Semuanya berani mati.
Adapun diri saya.
Karena sekutu kita belum ikhlas.

Walaupun bersungguh-sungguh tidak akan cukup.
Yang kecil-kecil.
Adapun para raja.
Tidak boleh tidak sebab diri saya pribadi.

Segerahlah tulis patih.
Tuyul Amir-amir.
Didalam suratnya.
Biar marah disana supaya cepat.

Lebih pintar patih Maktal.
Menulis surat dengan cekatan.
Kertasnya ke kuning-kuningan.
Lalu menyuruh yang berani ke Arab.

Tampaknya hanya ada satu.
Marsahad (dan) Marsahid.
Cepat panggil putranya.
Setelah datang kanjeng Sultan memerintahkan.

Bawalah ini surat Marsahad Marsahid.
Kepada Baginda Hamzah.
Tapi harus berpakaian rapi.
Langkah karang Jaya karang.
Sudah seperti orang Arab waktu masih muda.[2]

Sastra Hikayat Umar Maya diterbitkan oleh Departemen Pendidikan dan Kebudayaan tahun 1990. Hikayat ini bercerita tentang politik dan konflik pemerintahan antara Umar Maya sebagai tokoh pertama dan Sultan Amir Hamzah. Kedua tokoh ini akhirnya berperang karena permasalahan yang lalu. Namun kemudian perang berakhir setelah saling mengetahui kalau sebenarnya mereka bersaudara kandung.

Hikayat Umar Maya bentuk sastra Melayu Nusantara yang populer pada zamannya. Tentu saja dalam jalan cerita erat dengan kesaktian, keajaiban dan kemenangan. Hikayat Umar Maya sangat erat dengan keislaman atau bentuk sastra Islam klasik. Bagi kamu yang tertarik ingin lebih tahu tentang Hikayat Umar Maya dapat membaca buku Hikayat Umar Maya.

Oleh. Joni Apero.
Editor. Desti. S.Sos.
Fotografer. Dadang Saputra.
Sumber: S. Budhisantoso, Dkk. Hikayat Umar Maya. Jakarta: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, 1990.



[1]S. Budhisantoso, Dkk. Hikayat Umar Maya. Jakarta: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, 1990, 198-199. h, 104-105.
[2]S. Budhisantoso, Dkk. Hikayat Umar Maya. Jakarta: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, 1990, 198-199. h, 198-199.


Sy. Apero Fublic.

0 komentar:

Post a Comment