Syarce

Syarce adalah singkatan dari syair cerita. Syair cerita bentuk penggabungan cerita dan syair sehingga pembaca dapat mengerti makna dan maksud dari isi syair.

Apero Mart

Apero Mart adalah tokoh online dan ofline yang menyediakan semua kebutuhan. Dari produk kesehatan, produk kosmetik, fashion, sembako, elektronik, perhiasan, buku-buku, dan sebagainya.

Apero Book

Apero Book adalah sebuah perusahaan yang bergerak dalam bidang distribusi semua jenis buku. Buku fiksi, non fiksi, buku tulis. Selain itu juga menyediakan jasa konsultasi dalam pembelian buku yang terkait dengan penelitian ilmiah.

Apero Popularity

Apero Popularity adalah layanan jasa untuk mempolerkan usaha, bisnis, dan figur. Membantu karir jalan karir anda menuju kepopuleran nomor satu.

@Kisahku

@Kisahku adalah bentuk karya tulis yang memuat tentang kisah-kisah disekitar kita. Seperti kisah nyata, kisah fiksi, kisah hidayah, persahabatan, kisah cinta, kisah masa kecil, dan sebagaginya.

Surat Kita

Surat Kita adalah suatu metode berkirim surat tanpa alamat dan tujuan. Surat Kita bentuk sastra yang menjelaskan suatu pokok permasalaan tanpa harus berkata pada sesiapapun tapi diterima siapa saja.

Sastra Kita

Sastra Kita adalah kolom penghimpun sastra-sastra yang dilahirkan oleh masyarakat. Sastra kita istilah baru untuk menamakan dengan sastra rakyat. Sastra Kita juga bagian dari sastra yang ditulis oleh masyakat awam sastra.

Apero Gift

Apero Gift adalah perusahaan yang menyediakan semua jenis hadia atau sovenir. Seperti hadia pernikahan, hadia ulang tahun, hadiah persahabatan, menyediakan sovenir wisata dan sebagainya. Melayani secara online dan ofline.

11/04/2021

MARI BUDAYAKAN LITERASI INFORMASI DI KALANGAN MASYARAKAT

APERO FUBLIC.- Gerakan literasi menjadi kegiatan yang sedang marak di Indonesia. Bermunculan para penggiat literasi mencoba menyebar virus literasi informasi. Beragam kegiatan di gemakan guna menyadarkan masyarakat guna pentingnya budaya literasi. Suatu budaya yang ditandai dengan indikator utama kegemaran membaca dan menulis.

Agar literasi daapat dikuasai secara maksimal sehingga mampu membantu manusia mencapai tujuan-tujuan mereka, budaya literasi perlu dilaksanakan. Seperti apakah budaya literasi itu? Secara sederhana, literasi atau literer istilah lain dari melek huruf secara fungsional adalah kemampuan seseorang untuk membaca, menulis, berhitung, dan berbicara serta kemampuan mengidentifikasikan, mengurai dan memahami suatu masalah.

Budaya literasi merupakan salah satu aspek penting yang harus diterapkan di lembaga-lembaga sekolah guna memupuk minat dan bakat yang terpendam dalam diri mereka. Apalagi saat ini indonesia masih menghadapi sindrom buta huruf yang kerap kali menjadi penghambat kemajuan pendidikan nasional sehingga di butuhkan strategi laternatif yang bisa dilakukan untk menopang peningkatan kualutas sumber daya manusia Indonesia.

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, literasi adalah kemampuan menulis dan membaca. Sesuatu yang dibaca dapat dikatakan sebagai “teks”. Teks tidak selamanya harus berbentuk tulisan. Teks dapat pula dalam bentuk (audio) dan pandang-dengar (audio-visual).

Dalam paradigma berpikir modern literasi juga bisa diartikan sebagai kemampuan nalar manusia untuk mengartikulasikan segala fenomena spsial dengan huruf dan tulisan. Bahkan menurut Kirsch dan Jungeblut (1993) dalam bukunya Literacy: Profiles of America’s Young adult, literasi kontemporer merupakan kemampuan seseorang dalan memanfaatkan informasi tertulis atau cetak untuk mengembangkan pengetahuan sehingga mendatangkan manfaat bagi masyarakat luas.

Namun sebagaimana kita cermati di kalangan masyarakat sekarang dalam kehidupan sehari-hari budaya lisan sudah menjadi darah daging atau sudah melekat hampir setiap stratifikasi sosial sehingga mengalahkan budaya literasi. Proses transfer budaya lebih cenderung lewar dari mulut ke mulut seperti bercerita dibandingkan tulisan. Budaya lisan semakin menguat dengan hadirnya media elektronik seperti radio, televisi dan internet. Jelas dengan kondisi seperti ini, menciptakan budaya literer secara menyeluruh akan semakin sulut terwujud.

Mirisnya di Indonesia salah satu tantangan terbesar dalam pemberdayaan bangsa ini adalah meninggalkan tradisi lisan untuk memasuki tradiso baca tulis (Suroso, 2007:11). Padahal era teknologi informasi telah menciptakan ruang yang luas terhadap tumbuh kembangnya media baca tulis.Rendahnya budaya literasi Indonesia, salah satu penyebabnya karena pejabat dan birokrat pendidikan tidak paham tentang literasi itu sendiri.

Akibatnya, literasi tidak menjadi bagian dari kurikulum termasuk dalam Kurikulum 2013. Memang hal ini menjadi  masalah yang sangat kompleks ketika minat baca orang Indonesia baik di kalangan pejabat Indonesia sudah sangat rendah dan berkurang sebagaimana dicatat dalam penelitian UNESCO.

Berdasarkan studi Most Littered Nation In the Word yang dilakukan oleh Central Connecticut State Univesity pada Maret 2016, Indonesia dinyatakan menduduki peringkat ke-60 dari 61 negara soal minat membaca. Indonesia tepat berada di bawah Thailand yang berada di peringkat ke-59 dan di atas Bostwana yang berada di peringkat ke-61.

Padahal, dari segi penilaian infrastruktur untuk mendukung membaca, peringkat Indonesia berada di atas negara-negara Eropa. Penilaian berdasarkan komponen infrastruktur indonesia ada di urutan ke-34 di atas Jerman, Portugal, Selandia Baru dan Korea Selatan.

Menurut data dari The Organization for Economic Co-operation and Development (OECD), budaya membaca masyarakat Indonesia berada di peringkat terendah di antara 52 negara di Asia. Bagaimana membangun budaya membaca (literasi ) di era digital saat ini? Hampir semua orang selalu menyalahkan teknologi sebagai penyebab anak tidak mau membaca, apalagi menulis.

Apakah memang seperti itu kondisinya? Teknologi tidak sepenuhnya menjadi penyebab rendahnya literasi di Indonesia. Beberapa penyebab lainnya antara lain belum terbiasa, belum termotivasi, dan sarana yang minim. Akan tetapi, hal tersebut semestinya tidak menjadi persoalan jika diimbangi dengan usaha untuk membangun budaya literasi.

Menumbuhkan kesadaran membaca dapat dimulai dari keluarga. Misalnya, orang tua menyediakan buku bacaan di rumah. Hal tersebut tentu saja diimbangi dengan kerelaanorang tua menyisihkan uang untuk membeli buku. Di sinilah peran orang tua sangat diperlukan untuk membangun budaya literasi.

Untuk membangun budaya literasi diperlukan beberapa langkah kongkrit yaitu; menumbuhkan kesadaran pentingnya membaca, membudayakan membaca di sekolah, mengoptimalkan peran perpustakaan, membentuk komunitas baca.

Untuk menggairahkan program literasi ini tentu diperlukan kerjasama semua elemen. baik itu pemerintah, dinas terkait, sekolah, guru maupun masyarakat.Selain itu, gerakan literasi ini harus dimulai dari keluarga, sekolah sampai lingkup yang lebih besar. Semoga generasi muda kita yang terdiri dari siswa maupun mahasiswa benar- benar mampu berliterasi di tengah arus modernisasi saat ini.

Upaya pemerintah dalam meminimalisir rendahnya minat baca masyarakat Indonesia yakni dengan mengeluarkan suatu kebijakan seperti yang tertuang Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Permendikbud) Nomor 23 Tahun 2015 tentang Penumbuhan Budi Pekerti, menggunakan 15 menit waktu sebelum pembelajaran dimulai untuk membaca buku selain buku mata pelajaran (setiap hari). Hal tersebut dimaksudkan untuk menumbuhkan minat baca masyarakat Indonesia.

Gerakan Literasi Sekolah (GLS) yang menjadi salah satu langkah pemerintah dalam menanamkan serta menumbuhkan minat baca. GLS selain bertujuan untuk membangun karakter peserta didik juga bertujuan untuk menjadikan lingkungan sekolah menjadi lingkungan pembelajar sepanjang hayat dengan membudayakan membaca dan menulis (literasi). Kebijakan mengenai GLS telah banyak diimplementasikan di dunia pendidikan kita saat ini.

Tanpa melakukan upaya perbaikan terhadap tingkat pendidikan baik di tingkat SD, SMP, SMA, dan SMK harus lebih serius lagi. Dan tingkat literasi akan sangat sulit bagi Indonesia untuk dapat menurunkan angka kemiskinan dan menurunkan tingkat kesenjangan.Oleh karena itu kunci dalam meningkatkan produktivitas bangsa dan menurunkan angka kemiskinan serta menurunkan tingkat kesenjangan terletak pada keberhasilan kita dalam meningkatkan literasi itu sendiri.

Oleh: Risma Ayunita Pratiwi.
Editor. Melly
Tatafoto. Ahmad, RE.
Palembang, 4 November 2021.
Mahasiswi Universitas Islam Negeri, Raden Fatah Palembang, Fakultas Adab dan Humaniora, Jurusan Ilmu Perpustakaan.

Sy. Apero Fublic

11/03/2021

Memanfaatkan Layanan Digital Perpustakaan Nasional.

APERO FUBLIC.- Pandemi COVID-19 yang terjadi di seluruh dunia termasuk Indonesia, yang sangat berdampak pada masyarakat. Penerapan peraturan Sosial Distancing membuat beberapa perpustakaan tutup sementara. Sehingga masyarakat tidak dapat menggunakan fasilitas perpustakaan yang ada.

Namun, dengan perkembangan teknlogi informasi semakin memudahkan masyarakat untuk mencari informasi yang dapat diakses dimanapun dan kapanpun, tanpa harus datang langsung ke perpustakaan.

Seperti halnya, Perpustakaan Nasional (Perpusnas) yang memiliki layanan digital. Dimana masyarakat dapat meminjam buku dalam bentuk digital. Masyarakat dapat memanfaatkan layanan digital yang telah disediakan oleh Perpusnas, yang dapat diakses melalui portal web Perpusnas (www.perpusnas.go.id) atau masyarakat dapat mengunduh aplikasi iPusnas di playstore secara gratis.

Untuk dapat meminjam koleksi buku digital di aplikasi iPusnas masyarakat bisa masuk menggunakan email atau akun  facebook. Koleksi digital yang ada di iPusnas sangat beragam mulai dari koleksi Agama, Bahasa Asing, Bisnis, pendidikan, jurnal, sampai novel pun ada. Sehingga semua kebutuhan informasi masyarakat dapat terpenuhi.

Oleh: Kurniawati.
Editor. Melly.
Tatafoto. Totong Mahipal.
Palembang, 3 November 2021.
Mahasiswi Universitas Islam Negeri Raden Fatah Palembang, Fakultas Adab Dan Humaniora, Jurusan Ilmu Perpustakaan.
Email : wati17737@gmail.com. 

Sy. Apero Fublic

11/01/2021

BIJAK MEMBACA BERITA DI TENGAH HOAX !!!.

APERO FUBLIC.- Keberadaan berita dan situs berita abal-abal pengeruk keuntungan financial dengan cara memanfaatkan pembacan yang melalui emosional. Berita hoax merupakan berita bohong yang dibuat dengan tujuan tertentu.

Hoax biasanya disalurkan melalui pesan singkat seperti whatsApp, messenger, instagram, telegram atau status di media sosial (twitter, facebook, line dan lainnya) yang memiliki peluang besar untuk dibagikan kepada lebih banyak orang. Pada masa sekarang Berita Online maupun Situs Online (bloger, website, wordprees dll) sangat mudah diakses, yang banyak bermunculan di media sosial kita.

Media sosial yang biasa kita gunakan sehari-hari untuk berkomunikasi tak luput dari berbagai berita hoax. Tak jarang terkadang masyarakat menemukan berita di Media Online langsung membagikan berita tersebut. Padahal tidak semua berita di Media Online tersebut merupakan berita yang valid.

Hal tersebut bisa terjadi lantaran pembaca yang langsung menelan bulat-bulat berita tersebut tanpa mencari tau kebenaran dari berita tersebut. Sebagai contoh pada tahun 2021 ini,  menurut Kementrian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) telah mencatat dan melabeli 1.556 hoaxs terkait Covid-19 serta 177 hoaxs terkait vaksin Covid-19.

Berbagai macam dampak yang timbul dari berita hoax demikian. Hoaxs sangat meresahkan dan membuat panic masyarakat karena isi dari berita yang tidak dapat dipertanggung jawabkan baik secara logika maupun data. Kemudian membuat masyarakat melakukan sesuatu yang tidak baik.

Banyaknya pemberitaan yang mengandung konten hoaxs tersebut membuat masyarakat salah menilai tentang keberadaan virus tersebut membuat pandangan umum masyarakat sangat berbeda-beda. Hampir seluruh isi berita online menggiring opini masyarakat supaya tidak mempercayai adanya Covid-19, menyepelekan virus itu, hingga menghadirkan beragam metode pengobatan di luar nalar (akal sehat). Pastinya hal ini sangat berbahaya karena berhubungan dengan keselamatan banyak orang.

Menimbulkan perpecahan, berbagaimacam isu SARA yang merupakan konten yang sering menimbulkan kebencian antar golongan, atau antar agama tertentu. Mengancam kesehatan mental, berita bohong yang berunsur ancaman tentunya dapat mepengaruhi kesehatan mental karena kata-kata yang mengundang kecemasan, dan kekhawatiran.

Mengakibatkan kerugian materi, dalam hal ini tidak hanya kesehatan mental tetapi dampak hoaxs juga mengakibatkan kerugian material. Dengan kemudahan dan cainggihnya teknologi berkirim pesan berantai sanga tmudah menyebar ditengah masyarakat. Kalimat berunsur fantastis mengiming-imingi target untuk mengirim uang dan hadiah.

Untuk menjadi pembaca berita yang bijak tentunya kita harus mengetahui apa saja ciri-ciri berita hoax. Hal ini bias menjadi tameng atau perisai bagi diri kita supaya tidak membaca berita yang hoax dan menyebarkannya.Berikut ini cirri-ciri berita hoaxs.

1.Berita yang ditampilkan menimbulkan kecemasan, kebencian, atau permusuhan antar satu sama lain.
2.Tidak ada cantuman sumber berita jelas yang dapatdimintai pertanggungjawaban.
3.Informasi bersifat menyerang, berat sebelah, dan tidak netral.
4.Memiliki judul yang provokatif dan tidak sesuai dengan isi berita.
5.Memaksa pembaca untuk membagikan berita tersebut agar viral.
6.Berita yang dikeluarkan tidak menyeluruh, ada fakta yang disembunyikan, dan memotong informasi yang diberikan oleh sumber terpercaya.
7.Menggunakan data dan foto palsu supaya berita yang ditulis dapat dipercaya.
8.Memanipulasi fakta yang sebenarnya.
9. Ditulis oleh media yang tidak
kredibel.

Dengan adanya ciri-ciri berita hoax di atas kita sebagai pembaca semoga bias lebih bijak lagi dalam membaca, menganalisis dan mempercayai berita tersebut sebelum menyebarkan berita tersebut. Berita hoax perlu perhatian serius pada saat ini, karena bisa menimbulkan kerugian bagi kita sendiri atau pun banyak pihak lain.

Oleh: Helfa Tri Wahyuni
Editor. Melly.
Tatafoto. Dadang Saputra.
Palembang, 1 November 2021.
Mahasiswi Universitas Islam Negeri Raden Fatah Palembang, Fakultas Adab dan Humaniora, Jurusan Ilmu Perpustakaan.

Sy. Apero Fublic