Syarce

Syarce adalah singkatan dari syair cerita. Syair cerita bentuk penggabungan cerita dan syair sehingga pembaca dapat mengerti makna dan maksud dari isi syair.

Apero Mart

Apero Mart adalah tokoh online dan ofline yang menyediakan semua kebutuhan. Dari produk kesehatan, produk kosmetik, fashion, sembako, elektronik, perhiasan, buku-buku, dan sebagainya.

Apero Book

Apero Book adalah sebuah perusahaan yang bergerak dalam bidang distribusi semua jenis buku. Buku fiksi, non fiksi, buku tulis. Selain itu juga menyediakan jasa konsultasi dalam pembelian buku yang terkait dengan penelitian ilmiah.

Apero Popularity

Apero Popularity adalah layanan jasa untuk mempolerkan usaha, bisnis, dan figur. Membantu karir jalan karir anda menuju kepopuleran nomor satu.

@Kisahku

@Kisahku adalah bentuk karya tulis yang memuat tentang kisah-kisah disekitar kita. Seperti kisah nyata, kisah fiksi, kisah hidayah, persahabatan, kisah cinta, kisah masa kecil, dan sebagaginya.

Surat Kita

Surat Kita adalah suatu metode berkirim surat tanpa alamat dan tujuan. Surat Kita bentuk sastra yang menjelaskan suatu pokok permasalaan tanpa harus berkata pada sesiapapun tapi diterima siapa saja.

Sastra Kita

Sastra Kita adalah kolom penghimpun sastra-sastra yang dilahirkan oleh masyarakat. Sastra kita istilah baru untuk menamakan dengan sastra rakyat. Sastra Kita juga bagian dari sastra yang ditulis oleh masyakat awam sastra.

Apero Gift

Apero Gift adalah perusahaan yang menyediakan semua jenis hadia atau sovenir. Seperti hadia pernikahan, hadia ulang tahun, hadiah persahabatan, menyediakan sovenir wisata dan sebagainya. Melayani secara online dan ofline.

2/27/2021

Nasihat Keluarga: Tiga Orang Bersaudara

Apero Fublic.- Ada tiga orang laki-laki bersaudara. Yang tertua bernama Umar, yang kedua bernama Amir, dan yang bungsu bernama Amar. Orang tua mereka miskin, tidak memiliki kebun atau sawah. Harta keluarga mereka hanya memiliki itik berjumlah dua puluh lima ekor. Ketiga sudah besar dan mulai ingin berusaha, tapi tidak memiliki modal. Mereka bertiga akhirnya bermusyawara untuk meminta modal pada ayah mereka.

“Ayah, kami sudah besar sudah saatnya kami berusaha. Kami ingin erdagang dan meminta saran pada ayah, bagaimana kami mendapatkan modal. Barangkali ayah ada harta simpanan.” Kata yang tertua, Umar.

“Begituhkah anak-anakku, bagaimana aku memberi kalian modal usaha. Kita tidak memiliki keun atau sawah yang dapat dijual. Hanya memiliki dua puluh lima ekor itik. Kalau bapak berikan pada kalian, bagaimana ayah mendapatkan nafkah. Hasil telur juga kita jadikan makanan keluarga kita. Tapi ayah memiliki simpanan sembilan puluh butir telur.” Jawab ayah mereka.

“Tidak mengapa ayah, apa saja adanya. Jangan pulah ayah sampai memaksakan diri.” Kata si Umar. Ayah mereka kemudian masuk kedalam rumah dan mengambil telur simpanannya yang berjumlah sembilan puluh butir. Umar anak terutua, mendapat lima puluh butir telur karena dia lebih tua. Anak kedua mendapat tiga puluh butir, sedangkan anak bungsu hanya mendapat sepuluh butir. Anak bungsu merasa diperlakukan kurang adil, lalu berkata.

“Ayah tidak adil, kakak diberikan lebih banyak sedangkan aku lebih sedikit.” Ujar si bungsu, Amar. Mendengar itu, lalu sang ayah berkata pada anak bungsunya. “Sudah adil cara ayah membagikannya anakku. Yang lebih besar mendapat lebih banyak dan yang lebih kecil mendapat lebih sedikit. Ayah sudah memberikan secara ikhlas, dan kau juga harus menerima pemberian ayah secara ikhlas. Kalau kamu ikhlas menerimanya, insyaAllahhasilnya sama nanti. Karenanya, janganlah kalian semua cerewet menerima pemberian ayahmu ini. Besok pergilah ke pasar, jual telurmu itu. Akan tetapi kamu yang lebih muda ini, ikutilah cara kakakmu menjual; berapa harga kakakmu menjual , sekian juga kamu menjual telurmu. Dan nanti uang hasil penjualanmu itu sama.” Jelas sang ayah.

“Waduh, bagaimana akan sama, menjual dan harganya juga sama. Sedangkan telur kami tidak sama banyaknya, mustahil.” Kata si bungsu, Amar. “Janganlah kamu cerewet anakku, pergilah kalian menjual telur kepasar, insyaaAllah hasilnya akan sama banyaknya?.” Kata sang Ayah. Keesokan harinya, mereka bertiga berangkat ke pasar Labuhan Haji. Mereka bertiga duduk berderet di bawah sebatang pohon beringin. Pagi hari pasar ramai, dan banyak pembeli datang. Seorang pembeli datang untuk membeli telur mereka.

“Berapa harga telur sebutir?.” Tanya si pembeli.

“Setali, tujuh butir.” Jawab Umar. Dengan demikian, Umar dapat menjual tujuh kali tujuh telur. Karena telurnya berjumlah lima puluh butir. Sisa telur Umar satu butir lagi. Sedangkan si Amir dapat menjual telurnya empat kali tujuh, dan mendapatkan uang empat tali. Karena jumlah tiga puluh butir. Sisa telur si Amir dua butir lagi. Begitu juga si Amar, yang hanya memiliki sepuluh butir telur. Dia menjual setali, tujuh butir dan sisa telurnya tiga butir lagi. Setelah itu, sampai siang hari tidak ada lagi pembeli datang. Sementara si adik paling ungsu menjadi sedih. Dia mendapat hasil penjualan yang paling sedikit. Dia mulai merasa sedih, sebab kata-kata ayahnya yang berkata hasil penjualan mereka akan sama.

Sementara itu, seorang laki-laki pulang dari laut. Dia tidak mendapatkan ikan di laut, sehingga tidak mendapatkan lauk pauk untuk makan keluarganya. Melihat Umar dan kedua adiknya yang menjual telur, dia tertarik membelinya. “Masih untung karena ada penjual telur, pikirnya.

“Masih adakah telur kalian, berapa harganya?.” Tanya lelaki itu. Umar menjawab, karena dagangan sudah hampir habis, maka si Umar menaikkan harga telurnya. “Masih sedkit, harganya tiga tali sebutir.” Kata Umar. Sisa telur umar juga hanya sebutir. Orang itu membayar, dan juga membeli telur milik Amar, dua butir. Terakhir, telur si bungsu tinggal tiga butir, dia mengikuti harga yang ditetapkan Umar. Satu utir tiga tali. Karena telurnya masih tiga butir, maka si Amar mendapat sembilan tali.

Sekarang telur mereka sudah habis terjual. Umar yang menjual tujuh butir setali diwaktu pagi, dia mendapatkan uang tujuh tali. Sisa telur satu butirnya dia jual tiga tali. Sehingga dia mendapat sepuluh tali uang. Si Amir yang menjual telur tujuh butir satu tali, mendapatkan uang empat tali. Telur tiga puluh butir tinggal dua butir. Telur sisa dua butir dia jual tiga tali sebutir, dan mendapat enam tali. Sehingga ditambah uang jual telur disoreh hari, uangnya berjumlah sepuluh tali.

Begitu juga si bungsu, yang hanya memiliki sepuluh butir telur. Pagi tadi sudah dia jual tujuh butir dengan harga setali, dan sisa telurnya tiga butir lagi. Kemudian dibeli orang disiang hari dengan harga sebutir tiga tali. Telurnya tiga butir maka dia mendapat uang sembilan tali. Ditambah uang satu tali hasil pagi tadi, maka dia mendapat uang sepuluh tali. Sama halnya dengan jumlah uang yang didapat kedua kakaknya.

“Betul kata ayah kita.” Kata si Amar, mereka mendapat uang yang sama. Kemudian mereka pulang dengan gembira. Di rumah ayahnya bertanya tentang hasil penjualannya. Mereka menjelaskan dan membenarkan kata-kata ayahnya. Hasil penjualannya sama. “Apa kata ayah anakku, walau kalian dibagikan tidak sama banyaknya. Asal kamu ikhlas menerima pemberian orang tua, insyaaAllah hasilnya sama. Janganlah kalian saling cerewet, dan saling iri dengki sesama adik beradik.” Nasihat sang ayah.

Rewrite. Tim Apero Fublic
Editor. Selita, S.Sos.
Tatafoto. Dadang Saputra.
Palembang, 27 Februari 2021.
Sumber: Shaleh Saidi, dkk. Sastra Lisan Sasak. Jakarta: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, 1987.

Sy. Apero Fublic

2/23/2021

KUNKER DPRD OKI: Sosialisasi Vaksin dan Silahtuhrahmi

Apero Fublic.- OKI. Desa Sungai Pasir, Kecamatan Cengal, kehadiran tamu istimewa, dikunjungi oleh salah satu anggota Dewan Perwakilan Raykat Daerah Kabupaten Ogan Komering Ilir (OKI) dalam rangka silahtuhrahmi dengan masyarakat, menampung aspirasi masyarakat dan sosialisasi vaksin covid -19 (07/02/2021).

Acara yang mengikuti standar Protokol Kesehatan (Prokes) berjalan lancar. Masyarakat menyambut dengan antusias dan menggunakan masker serta menjaga jarak aman. Sehingga tidak mengkhawatirkan untuk kesehatan dan terhindar dari penularan virus covid-19. Acara dihadiri oleh Kepala Desa dan beserta jajaran Pemerintahan Desa.

H. Boby, anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah, dari Dapil III tersebut memberikan penjelasan dengan baik dan diterima masyarakat dengan jelas. Tujuan sosialisasi adalah untuk memberi tahu dan menumbuhkan kesadaran diri pada masyarakat tentang vaksin dan mengapa perlu dilakukan vaksin. Sebab kalau di vaksin kita menjaga diri dan menjaga keluarga kita dari ancaman virus menular dan berbahaya itu.

Bagi masyarakat agar tidak perlu khawatir tentang keamanan vaksin. Karena vaksin yang akan digunakan sudah melewati uji klinik yang ketat dan dijaga dengan aman. Semoga wabah virus covid-19 segerah berakhir dan kita semua terlindungi dari virus berbahaya itu.

Oleh. Pais Paliadi, S.Pd
Editor. Desti, S.Sos.
Tatafoto. Dadang Saputra.
OKI, 7 Pebruari 2021.

Sy. Apero Fublic

2/22/2021

Perbedaan Abu Jahal dan Abu Lahab

Apero Fublic.- Banyak diantara kita tidak dapat membedakan antara Abu Jahal dan Abu Lahab. Sebagian besar kita kaum muslimin menganggap sama, atau satu orang. Abu Jahal julukannya dan Abu Lahab adalah namanya. Yang paling jelas diantara kita, kalau Abu Jahal dan Abu Lahab adalah orang Quraisyi yang sangat membenci Islam dan memusuhi Rasulullah SAW. Bagi kamu yang belum tahu perbedaan Abu Jahal dan Abu Lahab ikuti tulisan berikut ini.

Abu Jahal memiliki nama asli ‘Arm bin Hisyam al-Makhzumi. Orang inilah yang dimaksud Rasulullah SAW sebagai Fir’aunnya umat ini. Dia adalah pemimpin klan Quraisyi menggantikan Abdul Mutthalib paman Nabi sebagai pemimpin kaum Quraisyi setelah paman Nabi wafat. Abu Jahal inilah yang dimaksudkan dalam sabda atau doa Rasulullah, berbunyi:

Ya, Allah muliahkanlah Islam dengan salah satu dari dua lelaki yang paling engkau cintai ‘Arm bin Hisyam atau Umar bin Khatab Radhiyallahu ‘anhu.” Allah mengabulkannya, dan yang diberi hidayah adalah Umar bin Khatab.

Abu Jalah atau Arm bin Hisyam dan paman Nabi Abu Lahab sama-sama pemimpin kaum Quraisy. Namun kharisma Abu Jahal lebih kuat dari paman nabi, Abu Lahab. Abu Jahal paman dari Khalid bin Walid, R.a. Abu Jahal berasal dari bani Makhzum. Paman dari Umul mukminin, istri Rasulullah yang bernama Maimunah.

Sedangkan Abu Lahab memiliki nama asli Abdul ‘Uzza bin Abdul Mutthalib paman kandung Nabi Muhammad Shalallahu ‘alaihi wa salam. Abu lahab lah yang dimaksud dalam firman Allah SWT. Abu Lahab berasal dari bani Abdul Manaf. Pada intinya Abu Lahab dan Abu Jahal sama-sama memusuhi Rasulullah dan keduanya masih dalam keluarga besar Rasulullah (Quraisyi).

Abu Lahab atau Abdul ‘Uzza yang dimaksud firman Allah dalam sura QS. Al-Lahab, berjumlah lima ayat yang diawali dengan, “Tab bat yadaa abii Lahabinw-wa tabb. Maa aghna ‘anhu maaluhu wama kasab. Sa yas laa naran zaata lahab. Wam ra-atuh hamma latal-hatab. Fii jiidiha hab lum mim-masad.

Nama-nama paman Babi Muhammad SAW.
1.Haris (paman tertua)
2.Abu Thalib
3.Zubair
4.Hamzah
5.Abu Lahab atau Abdul ‘Uzza
6.Ghaidaq
7.Muqawwam
8.Dhirar
9.Abbas
10.Qusam
11.Abdul Ka’bah
12.Hajal atau Mughirah.

Oleh. Tim Apero Fublic.
Editor. Selita, S.Sos.
Tatafoto. Dadang Saputra
Palembang, 23 Fubruari 2020.
 
Sy. Apero Fublic