Syarce

Syarce adalah singkatan dari syair cerita. Syair cerita bentuk penggabungan cerita dan syair sehingga pembaca dapat mengerti makna dan maksud dari isi syair.

Apero Mart

Apero Mart adalah tokoh online dan ofline yang menyediakan semua kebutuhan. Dari produk kesehatan, produk kosmetik, fashion, sembako, elektronik, perhiasan, buku-buku, dan sebagainya.

Apero Book

Apero Book adalah sebuah perusahaan yang bergerak dalam bidang distribusi semua jenis buku. Buku fiksi, non fiksi, buku tulis. Selain itu juga menyediakan jasa konsultasi dalam pembelian buku yang terkait dengan penelitian ilmiah.

Apero Popularity

Apero Popularity adalah layanan jasa untuk mempolerkan usaha, bisnis, dan figur. Membantu karir jalan karir anda menuju kepopuleran nomor satu.

@Kisahku

@Kisahku adalah bentuk karya tulis yang memuat tentang kisah-kisah disekitar kita. Seperti kisah nyata, kisah fiksi, kisah hidayah, persahabatan, kisah cinta, kisah masa kecil, dan sebagaginya.

Surat Kita

Surat Kita adalah suatu metode berkirim surat tanpa alamat dan tujuan. Surat Kita bentuk sastra yang menjelaskan suatu pokok permasalaan tanpa harus berkata pada sesiapapun tapi diterima siapa saja.

Sastra Kita

Sastra Kita adalah kolom penghimpun sastra-sastra yang dilahirkan oleh masyarakat. Sastra kita istilah baru untuk menamakan dengan sastra rakyat. Sastra Kita juga bagian dari sastra yang ditulis oleh masyakat awam sastra.

Apero Gift

Apero Gift adalah perusahaan yang menyediakan semua jenis hadia atau sovenir. Seperti hadia pernikahan, hadia ulang tahun, hadiah persahabatan, menyediakan sovenir wisata dan sebagainya. Melayani secara online dan ofline.

8/31/2020

Susus Kambing Etawa: Susu Radik Coklat.

Apero Fublic.- Susu Radik Coklat adalah susu kambing etawa dalam bentuk bubuk yang diformulasikan spesial dibandingkan susu kambing etawa bubuk dipasaran pada umumnya. Susu Radik Coklat ini mengandung komposisi seperti krimer nabati, susu kambing bubuk, gula pasir, dan kakao bubuk.

Susu Kambing
Dari hasil penelitian para ahli, bahwa kandungan susu kambing adalah kalium (pottasium) yang sangat bermanfaat menstabilkan tingginya tekanan darah. Mengatur fungsi kerja jantung dan menekan resiko terkena arteriosclerosis dan mengurangi seseorang mengalami resiko terkena penyakit stroke dan jantung.

Keunggulan susu kambing dibanding susu lainnya, yaitu mempunyai sifat antiseftik alami dan bisa membantu menekan pembiakan bakteri dalam tubuh. Hal ini disebabkan adanya fluorin yang kadarnya 10-100 kali lebih besar dari pada susu sapi, bersifat basah (alkaline food) sehingga aman bagi tubuh. Proteinnya lembut, efek laktasennya ringan, sehingga tidak menyebabkan diare.

Lemaknya mudah dicerna karena mempunyai tekstur yang lembut dan halus lebih kecil dibandingkan dengan butiran lemak susu sapi atau susu lainnya. Dan juga bersifat homogen alami. Hal ini mempermudah untuk dicerna sehingga menekan timbulnya reaksi-reaksi alergi.

Susu kambing dipercaya memiliki berbagai mamfaat luar biasa bagi kersehatan diantaranya, memiliki sifat anti-inflamasi alami. Mengandung asam lemak essensial, memperbaiki sistem pencernaan, bertindak sebagai agen metabolik, mencega osteoporosis. Sebagai nutri baik dan alami.

Dapat mengobati penyakit TBC dan asthma. Baik untuk ibu hamil dan menyusui, membantu mengobari alergi. Menjaga stamina dan dayatahan tubuh bagi penderita anemia dan wanita yang sedang haid. Baik bagi penderita kelainan fungsi ginjal. Sebagai obat terapi penyembuhan asam urat.

Mengatasi masalah impotensi atau frigiditas serta meningkatkan vitalitas pria dan wanita dewasa. Membantu mengurangi keluhan yang diakibatkan sakit kanker. Memperbaiki kondisi jaringan lemak sehingga dapat menghaluskan kulit. Mengandung Zincum (Zn) yang berfungsi membentuk sistem kekebalan tubuh, dan meningkatkan daya tahan tubuh terhadap berbagai penyakit.

Membantu kerja pankreas sebagai penghasil dan pembentuk insulin yang berguna bagi penderita diabetes atau kencing manis. Mengandung Ribobflavin (Vitamin B2 dan B3), yang berfungsi menumbuh kembangkan sel otak dan sel sistem saraf sehingga baik bagi kecerdasan anak dan menurunkan frekuensi serangan migrain.

Saran penyajian, tuangkan satu sachet ke dalam satu cangkir (150 cc) air panas, aduk hingga larut sempurna berlawanan arah jarum jam dan sebaiknya diminum selagi hangat. Sebaiknya minum susu kambing dua gelas sehari untuk menjaga kesehatan tubuh.

Netto. 125 gram
Badan POM MD 603112001054.
Kontak: 089607544565.

Oleh. Padli. S.Pd.
Editor. Selita. S.Pd.
Tatafoto. Dadang Saputra.
Sekayu, 31 Agustus 2020.

Sumber: Katalog produk PT. Natural Nusantara.

Sy. Apero Fublic.

Naskah Klasik: Kaba Si Manjau Ari

Apero Fublic.- Kaba adalah jenis kesastraan klasik yang berasal dari daerah Melayu Minangkabau. Kaba sama halnya dengan hikayat pada sastra klasik Melayu lainnya. Kaba cerita bersifat fiksi atau hasil hayalan dan murni imejinasi penulisnya.

Kaba memuat nasihat dan hiburan untuk para pembacanya. Perbedaan kaba dengan dongen terletak pada situasi dan pemeranan. Kalau dongeng semuanya di dunia hayalan. Sedangkan kaba situasinya menggambarkan sosial masyarakat tertentu.

Keajaiban hanya pada saat-saat tertentu. Dengan jalan cerita penokohan orang yang selalu tiga beralur. Masa anak-anak yang berbakat, masa dewasa dengan cobaan dan penderitaan, alur ketiga kemenangan dan kejayaan.

KABA SI MANJAU ARI

Kaik bakaik rotan sago.
Takaik di aka baha.
Sampai ka langik tabarito.
Jatuah ka bumi jadi kaba.
 
Takaba takadia Allah.
Takaba Datuak Bandaharo.
Itulah urang nan urang.
Gadangnyo indak mambali.
Kayonyo sunduik-basunduik.
Gadangnyo asa barasa.
Pusako turun dari nyinyiaknyo.
Indak basimpang basapiah babalahan.
Mangkuto dalam nagari.
Iyo nagari Padang Tarok.
Nagari nan limo koto.
Suaian sungai balantiak.
Nan tacelak tampak jauah.
Nan tabirumbun tampak hampiang.
Nan tasabuik ka kaluaran.
Palentahnyo sadang baturuik.
Titahnyo sadang bajujuang.
Katonyo sadang badanga.
Membunuah indak mamampeh.
Iolah Datuak Bendaharo.
Urang baduo bapadusi.
 
Dek lamo bakalamoan.
Lah sabulan duo bulan.
Lah sampai pulo samusim.
Sakitu lamo babaua.
Bamimpi Puti Lindungan Bulan.
Mimpi mamaluak gunung.
Mimpi mampasalendang bulan.
Bak itu mimpi padusinyo.
Dikatokanyolah mimpinyo itu.
Kepado Datuak Bendaharo.
“Kalau bak itu mimpi adiak.
Tando nagari ka bahunyi.
 
Dek lamo bakalamoan.
Lah dalam tian anyolai.
Tibo diukua dijangkonyo.
Lah sampai sabilangan.
Lah lahia pulo anaknyo.
Sahari ado sahari bakato.
Lah dapek namo jo galanyo.
Le ketek si Manjau samiang.
Lah gadang si Manjau Ari.
Di maso sahari lahia.
Tibo di lantai, lantai patah.
Tibo di rusuak, rusuak kuduang.
Tibo di sandi, sandi balah.
Itulah kabasaran si Manjau.
Bakato Mande Bapaknya:
“Anak kanduang darehlah gadang.
Pamupui malu di kaniang.
Pambangkik batang tarandam.
Pamenan hati jo mato.
Ubek jariah palarai damam.
Hubungan nyao rangkai hati den.
Anak kanduang si Manjau Ari.
        Dipilin sapilin lai.
        Tapilin urek mangkudu.
        Ditindin satindin lai.
        Lah tahu tagak di pintu.
Gadang bak diambak-ambak.
Tinggi bak dibubuik-bubuik.
Bak lobak dipanyiaran.
Bak jaguang tangah duo bulan.
...............................................
Cuplikan tersebut terdiri dari halaman 13 dan 14 pada buku dokumentasi kaba si Manjau Ari. Berikut ini, cuplikan naskah kaba si Manjau Ari bagian lembar terakhir.
 
Di rumah Puti Kasumbo.
Inyo lah naiak ka ateh rumah.
Barapolah suko Mande Rubiah.
Mancaliak anak jo minantu.
 
Bakato Puti Kasumbo:
“Amai den Mande Rubiah!.
Tinggalah mande di rumah.
Mak kami pai jo si murai.
Lamo lambek marusuah juo.
Mak kami manataplah disanan.”
 
Manjawab Mande Rubiah:
“Anak kah diam disanan.
Samo disanan malah kito.
Biak mak tingga rumah gadang.”
Lah diangkui pakaian rumah.
Rumah tingga indah baisi.
Lah bajalan inyo sadonyo.
Sampailah kah rumah si murai.
 
Tacanang Mande si Manjau.
Mancaliak urang mambao baban.
Agak tacameh dalam hati.
Balari Putih Kasumbo.
“Mak sanang hati si Murai.
Lah barangkuik kami kamari.”
 
Menjawab mande si Murai.
“Anak kanduang Puti Kasumbo!.
Itulah nan den niat bana.
Nak buliah basuko-suko.”
Kununlah Mande Rubiah.
Inyo basuo anyolai.
Sadangnyo Puti Lindungan Bulan.
 
Dek lamo barundiang-rundiang.
Bakato Mande si Manjau:
“Kak hai Mande Rubiah!.
Heranlah hambo mamandangi.
Anak kanduang Puti Kasumbo.
Dek cadiak bijaksananyo.
Dek panjang aka jo budi.
Nan tak ka dapek di nyo dapek.
Barapolah silang jo salisiah.
Nan kusuik salasai di nyo.
Nan karuah dipajaniahnyo.
Nan buruak dipaeloknyo.
Kok nan jauah di japuiknyo.
Itu pandainyo Putih Kasumbo.
Utang adat tabayia di nyo.
Itulah karajo nan lah habih.”
Sudahlah kaba hinggo itu.
Bohong urang kami tak sato.
Duto urang kami tak tahu. (H. 138-139).
*TAMAT*

Transliterasi naskah kaba ini tidak ada terjemahan dalam bahasa Indonesia. Sehingga cuplikan hanya menampilkan bahasa Melayu Minangkabau saja. Tapi sudah cukup untuk memberikan informasi bagi Anda pecinta sastra Indonesia terutama sastra klasik Nusantara.

Rewrite. Tim Apero Fublic.
Editor. Desti. S.Sos.
Tatafoto. Dadang Saputra.
Palembang, 31 Agustus 2020.
Sumber: Balai Pustaka. Kaba Si Manjau Ari. Jakarta: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, 1986.

Sy. Apero Fublic.

8/30/2020

Mengenal Wisata Danau Shuji. Lembak-Muara Enim

Apero Fublic.- Lembak-Muara Enim. Kabar wisata kali ini membahas kawasan wisata alam, Danau Shuji Lembak. Sebuah kawasan wisata yang mengelolah keindahan sebuah danau. Secara administratif Danau Shuji Lembak terletak di Desa Lembak, Kecamatan Lembak, Kabupaten Muara Enim, Sumatera Selatan.

Pengunjung Danau Shuji hampir setiap hari ada yang datang. Pengunjung akan lebih banyak di hari-hari libur. Pengunjung akan membludak apabila memasuki masa liburan panjang misalnya hari raya idul fitri atau idul adha dan libur akhir tahun. Yang datang berkunjung terdiri dari berbagai kalangan masyarakat.

Danau Shuji yang berair jernih dan sangat indah. Gazebo tepian yang unik, jembatan kayu yang menarik. Membuat perpaduan konsep tradisional-alam menjadi natural. Terdapat jasa penyewaan perahu dan bebek-bebekan yang akan memanjakan pengunjung. Panganan tradisional juga tersedia disekitar tempat wisata Danau Shuji Lembak.

Bagi pengunjung yang datang harap menjaga adab dan adat istiadat. Jangan berbuat tidak sopan dan tidak layak. Jangan membuang sampah sembarangan, terutama sampah plastik.

Pada awalnya Danau Shuji hanyalah kawasan penampungan air alami biasa. Yang tidak terawat dan dipenuhi semak dan sampah alam.

Begitu juga dari sisi kiri dan kanan juga ditumbuhi semak-semak dan pepohonan liar. Kemudian para pemuda Desa Lembak yang kreatif dan berpikir maju. Mengubah Danau Shuji menjadi kawasan wisata alam yang indah.

Menurut cerita yang berkembang di masyarakat sekitar. Nama Shuji diambil dari nama seorang perwira Jepang pada masa pendudukan Militer Jepang di Indonesia. Perwira bernama Shuji membangun tempat tinggal di tepian danau tersebut.

Mungkin sang perwira ingin mendapati suasana yang damai dan tenang. Seandainya Jepang berkuasa terus kemungkinan disana menjadi milik Jepang. Beruntung Indonesia merdeka dan Danau Shuji menjadi milik rakyat.

Oleh. Padli. S.Pd.
Editor. Selita. S.Sos.
Tatafoto. Dadang Saputra.
Sekayu, 31 Agustus 2020.


Sy. Apero Fublic.

8/29/2020

Budaya Mulia Masyarakat Desa Sugihan

Apero Fublic.- OKU Selatan. Gotong Royong atau Kerja Bakti adalah budaya bangsa Indonesia sejak zaman purba dahulu. Sifat kekeluargaan yang tinggi diantara masyarakat telah menumbuhkan kesadaran bersama dalam menggapai kemajuan hidup.

Semoga kelak semangat gotong royong juga masuk dalam sistem perekonomian. Dimana masyarakat bekerjasama dalam membangun ekonomi dan membangun persatuan ekonomi, seumpamanya membentuk koperasi  tani. Yang mengatur modal, distribusi, pelatihan, dan edukasi.

Pagi ini, kegiatan gotong royong dilaksanakan oleh masyarakat di Desa Sugihan, Kecamatan Muaradua Kisam, Kabupaten Ogan Komering Ulu Selatan (OKU Selatan), Sumatera Selatan. Masyarakat bekerjasama dengan iklas membersihkan dan memperbaiki badan jalan menuju perkebunan mereka.

Di komandoi Kepala Desa, Bapak Zulpidin dan Ketua RT (Rukun Tetangga) setempat, diantara Bapak Amirudin. Sedangkan ketua panitia gotong royong perbaikan jalan dipimpin oleh saudara Miko Repliansah. Kegiatan dilaksanakan dari pukul 07:00 WIB sampai dengan selesai (30/08/2020).

Jalan akses penting pertanian warga tersebut adalah jalan menuju perkebunan warga. Jalan tersebut digunakan warga untuk mengangkut hasil-hasil pertanian. Seperti hasil panen buah kopi, beragam jenis sayur mayur dan lainnya.

Sehingga menjadi jalan yang sangat penting bagi warga sekitar. Walau dalam keterbatasan warga tidak berpangku tangan. Sekarang mereka perbaiki jalan dengan bergotong royong. Dengan demikian, membuat pekerjaan berat menjadi ringan dan cepat.

Semoga kekompakan warga Desa Sugihan terus terpelihara. Kemudian dari pemerintah juga akan memberikan perhatian yang lebih pada petani. Terkhusus petani di daerah Kecamatan Muaradua kisam. Misalnya Pemerintah membangunkan jalan poros untuk satu kawasan pertanian. Supaya warga mudah mengangkut hasil pertanian dan juga mudah mendistribusikan hasil perkebunan sayur mayur. Maju terus petani, majulah Indonesia.

Oleh. Zulkipli Adi Putra, S.Hum.
Editor. Selita. S.Pd.
Tatafoto. Dadang Saputra.
Muaradua Kisam, 30 Agustus 2020.


Sy. Apero Fublic.

Hikayat Lebung Lintah Di Desa Gajah Mati

 

Apero Fublic.- Andai-Andai dari puyang Hikayat Lebung Lintah. Hikayat asli dari masyarakat Dataran Negeri Bukit Pendape telah diceritakan turun temurun. Dataran Negeri Bukit Pendape adalah nama tradisional dari wilayah seberang Kabupaten Musi Banyuasin. Meliputi Kecamatan Sungai Keruh, Kecamatan Jirak Jaya, Kecamatan Pelakat Tinggi, dan sebagian dari Kecamatan Sekayu dan beberapa kecamatan lainnya.

Hikayat ini muncul dari Desa Gajah Mati di Kecamatan Sungai Keruh. Zaman dahulu Desa Gajah Mati masih berupa pemukiman Talang. Baru sekitar seratus lima puluh rumah saja. Rumah-rumah masih sederhana sekali masa itu.

Belum ada kerajaan yang memerintah di tanah Tua Melayu. Penduduk masih hidup dalam pemerintahan taradisional orang Melayu, Pedatuan. Gelar pemimpin adalah Datu. Gelar bangsawan adalah Puyang. Puyang orang yang dianggap sakti atau memiliki kekuatan gaib. Datu kalau di daerah Batak adalah seorang dukun.

Rumah-rumah penduduk Talang Gajah Mati berada di pinggiran Sungai Keruh. Rumah panggung tipologi basepat yang lantainya bertingkat tangga. Atap terbuat dari sirap bambu dan ijuk. Perahu dan rakit tertambat di tepian madi. Anak-anak selalu bermain di sungai, dan para orang tua bekerja di ladang. Suasana Sungai Keruh selalu ramai hilir mudik perahu-perahu warga. Yang pulang dari ladang atau pulang dari menangkap ikan.

Lebung Lintah pada awalnya tidak ada. Hanyalah hutan yang terdiri dari banyak bekas kubangan kerbau. Penduduk sering melewati saat akan mandi ke Sungai Keruh. Posisi lebung linta berada di sisi tepi Desa Gajah Mati. Tidak jauh dari Masjid Thoibatul Ihsan sekarang.
*****
Pada masa itu, dimana tahun dan tanggal belum ada. Di sisi Talang Gajah Mati hiduplah seorang wanita berumur limapuluhan tahun. Dia tinggal sendiri, karena suaminya telah meninggal lima tahu lalu. Sedangkan sepuluh orang anaknya telah menikah dan tinggal di rumah mereka masing-masing. Orang Talang Gajah Mati memanggilnya, Puyang Malinta.

Puyang Malinta hidup dengan bergelimang harta. Dia selalu meminjamkan emas, perak, padi kepada orang-orang. Tapi dengan bunga yang tinggi sekali. Bunga kalau tidak dibayar akan berbunga juga, lalu bunga itu kalau belum lunas berbunga lagi. Walau kaya tapi dia tidak mau serumah dengan anak-anaknya. Dia lebih suka hidup sendiri dan bersenang-senang.
******
Puyang Malinta memiliki sifat yang buruk sekali, jahat, culas, keji, dan dengki. Dia selalu menjelekkan orang, menggosipkan orang, membuat cerita palsu, membesar-besarkan isu-isu yang tidak ada buktinya, dan sangat suka membicarakan aib orang. Puyang Malinta sangat suka berkata menyakitkan hati orang lain. Membicarakan keburukan keluarga orang dan yang paling parah dia lebih-lebihkan dan dia tambah-tambah. Sehingga semakin buruk pandangan orang pada yang mereka perbincangkan.

*****
Puyang Malinta seperti biasa duduk berkumpul dengan ibu-ibu. Kebiasaan ibu-ibu berbincang-bincang tanpa arah, kesana kemari entah apa yang dibahas. Namun berbeda apabila Puyang Malinta yang berbicara. Dia selalu menyalahkan semua aktifitas orang dan orang tidak pernah benar di matanya. Suatu hari saat mereka duduk-duduk di pangkeng. Lewatlah seorang ibu-ibu yang selalu beribadah pada tuhan. Ibu itu wanita yang baik dan jujur.

“Uh, sok alim dan sok baik. Ibadahnya cuma meminta dibilang rajin ibadah.” Ujar Puyang Malinta. Tidak lama kemudian lewat seorang ibu-ibu tua yang tidak pernah beribadah. “Uh, rambut sudah uban, selalu keluyuran. Ibadah apa, kan sebentar lagi mati, juga.” Kata Puyang Malintah. Perilaku Puyang Malinta terus begitu. Orang berbuat A dia bilang salah. Orang Berbuat apa selalu ada salahnya.

Orang rajin dia bilang serakah dan tamak. Orang malas dia bilang tidak tahu diri, miskin malas. Menikah cepat dia bilang kecepatan. Menikah lambat dia hina-hina. Bukan hanya orang lain, anak dan menantunya juga begitu dia perlakukan. Sehingga mereka semua pindah rumah karena tidak tahan dengan tabiat dari Puyang Malinta.

Selain orang salah terus dan tidak pernah benar. Puyang Malintah juga pandai berbuat gosip. Menambah-nambah omongan orang yang tidak memiliki sumber. Berbekal kata orang, lalu dia mengarang cerita disertai caci maki. Menghina dan merendahkan orang lain.

Puyang Malinta merasa dirinya selalu benar dan tidak pernah salah. Kalau dia salah dengan berbagai jalan dia mau membenarkan dirinya. Kalau dia gagal menguasai seseorang. Dia mulai mengarang cerita bohong untuk mengajak orang membenci orang tersebut.
*****
Sebuah kejadian buruk pada seorang lelaki beristri. Akibat ulah dari mulut Puyang Malinta. Cerita berawal ketika seorang lelaki bersuami membantu seorang janda yang terjatuh saat menggendong kayu bakar. Si lelaki bersuami membantu memungut kayu bakar yang berserakan dan membantu mengangkat. Seorang warga Talang Gajah mati bercerita tentang hal itu. Karena dia melihat dengan mata kepalanya sendiri. Tapi ceritanya tidak bermaksud memfitnah. Hanya sebatas bercerita kejadian saja.

"Tadi, Ayuk Ruya terjatuh berguling di bukit, saat mengangkut kayu bakar dengan keranjang. Kasihan sekali menyaksikannya. Jalan licin karena baru selesai hujan. Untunglah, ada Kakak Bajau yang membantu." Cerita ibu itu.
"Adu, kasihan Ayuk Ruya. Ditinggal mati suami, sekarang mengurus anak seorang diri." Ibu yang di sebelah berkata. Puyang Malinta yang mendengar cerita itu. Kemudian bercerita juga dengan kelompok gosip ibu-ibu. Tapi dia cerita itu ditambah-tambah dengan hal yang mengarah pada perselingkuhan.

Puyang Malinta yang jahat dan berhati busuk. Kemudian menyebar cerita itu dengan dia tambah-tambah. Dia tambah kalau si janda dan suami orang itu sering bertemu. Keduanya sangat dekat dan suka saling membantu.

Entah hubungan apa yang mereka lakukan. Cerita yang bertambah-tambah itu berkembang menjadi fitnah. Si Bajau, yang hanya menolong baru sekali itu saja. Akhirnya mendapat fitnah dan dia menjadi bertengkar dengan istrinya. Bahkan hampir saja bercerai. Puyang Malinta selalu berbuat demikian sepanjang hidupnya. Hasut dan hasad adalah ahlak dirinya. Sangat pandai membaca keburukan orang. Tapi dia lupa atas keburukan dirinya sendiri.

*****

Memasuki bulan kemarau di tahun itu. Seperti biasa penduduk Talang Gajah Mati duduk-duduk di pangkeng. Semacam bangku yang terbuat dari kayu dan bambu. Puyang Malinta kembali datang melihat kerumunan warga. Sore itu, lewat seorang anak berumur lima belasan tahun. Anak itu, menjual makanan dan sayuran. Berbaju sederhana dan ada tambalannya. Melihat anak itu, dia bertanya anak siapa.
“Anak siapa itu?.
“Anak Uwa Badun.” Jawab seorang ibu-ibu. Mendengar nama Pak Badun, Puyang Malinta mengenali Pak Badun. Mulai Puyang Malinta bercerita keburukan keluarga besar Pak Badun. Mulai dari kakek-nenek Pak Badun sampai anak yang baru saja lewat dia caci maki. Dia menceritakan keburukan tiap orang keluarga Pak Badun.

*****
"Kamu kalau masih bujangan jangan rajin bekerja. Karena kalau sudah menikah kamu tidak rajin bekerja lagi, jadi pemalas." Ujar Puyang Malinta. Puyang Malinta iri pada anak muda itu. Dia takut nanti anak muda itu lebih kaya dari dirinya. Pemuda itu menjawab.
"Puyang, sebagai bujang kita memang harus bekerja. Mencari pendapatan untuk membantu ekonomi keluarga. Membantu ibu dan ayah, menabung untuk keperluan sendiri. Belajar ilmu agama, belajar bekerja. Sebab masa muda tidak dua kali. Kalau rajin bekerja tidak tergantung masih bujang atau sudah menikah. Itu tergantung pada pemikiran kita. Mengapa daerah kita 95% penduduknya miskin karena mereka membuang masa muda dengan perbuatan salah." Jawab si pemuda dengan tegas. Suatu hari Puyang Malinta bertemu dengan pemuda yang pemalas.
"Aku nak menasihati kau. Janganlah kau malas-malas begitu. Harus sadar diri, awak miskin, rupa jelek juga. Apalah guna kau ini, dan manfaat manusia seperti kau ini. Berentilah kau jadi pamalas begini." Kata Puyang Malintah.

*****
Waktu berlalu dan Puyang Malinta tidak pernah sadar diri. Pada suatu hari, lewatlah seorang pedagang alat-alat rumah tangga. Menjual piring, cangkir, cerek, semuanya terbuat dari gerabah. Hari itu, semua barang-barang habis terjual. Di perahu kajang juga sudah terjual semua. Sehingga banyak mendapat beberapa lempengan emas dan perak. Lempengan emas dan perak hasil tukar menukar dia simpan di kantong yang terubat dari kain. Lalu dia letakkan didalam keranjang kecil menggantung di bahunya. Zaman itu, orang berdagang masih sistem barter atau tukar menukar.

Karena lelah, si pedagang beristirahat di bawah sebatang pohon liar di tepi jalan. Puyang Malinta lewat di hadapan si pedagang. Lalu terjadilah percakapan diantara keduanya.

“Sudah habis semua barang-barangnya?.” Tanya Puyang Malinta.

“Iya, sudah habis semua.” Jawab si pedagang tersenyum bahagia. Puyang Malinta mendekat dan tanpa sengaja melihat buntalan emas di dalam keranjang si pedagang gerabah. Timbul niat jahat, dia ingin mencuri buntalan itu. Dia tahu ada beberapa keping emas dan banyak perak. Maka dia mencari akal bagaimana mencurinya. Di ujung jalan terdengar suara anak-anak yang akan lewan di hadapan mereka. Tampak empat orang anak-anak laki-laki mendekat. Puyang Malinta berpikir keras, dia pun menemukan ide. Dia panggil keempat orang anak itu.

Anak-anak polos itu menurut dan mendekat Puyang Malinta dan si Pedagang Gerabah yang beristirahat. Puyang Malinta akhirnya duduk di sisi pedagang. Dia berkata pada anak-anak kalau dia mau berandai-andai tentang kancil yang cerdik. Tapi dengan syarat harus menari berkeliling tempat duduk dia dan si pedang gerabah sebanyak lima keliling. Anak-anak polos itu mau dan itu syarat yang mudah sekali. Dua tangan diletakkan dibahu kawan dan berlari beriringan.

Anak-anak itu lalu berkeliling bersamaan. Pada putaran ke empat Puyang Malinta menarik kayu kecil melintang saat anak-anak itu berkeliling tempat duduk mereka. Tampa ampun empat anak-anak itu terjatuh dan menyerempet si pedagang gerabah. Lalu tubuh pedang gerabah terdorong dan dia menjadi lengah.

Dalam keadaan itulah, tangan Puyang Malinta menyambar buntalan keping emas di dalam keranjang si pedagang. Lalu dengan cepat dia masukkan kedalam saku bajunya. Karena anak-anak itu terjatuh. Terjatuh karena perbuatan Puyang Malinta sendiri. Puyang Malinta pura-pura marah pada anak-anak itu.

“Dasar anak-anak tidak sopan.” Ujar Puyang Malinta. Dia meminta anak-anak itu untuk minta maaf pada si pedagang. Keempat anak-anak itu saling menyalakan dan meminta maaf pada si pedagang. Kemudian Puyang Malinta pamit pergi dan anak-anak juga pulang. Tinggal si pedagang gerabah yang kebingungan. Saat dia menyadari kepingan emas dan peraknya hilang. Barulah dia sadar, kalau telah dipermainkan Puyang Malinta.

Pedagang gerabah pergi mengadu ke rumah Datu Talang Gajah Mati. Datu sama saja dengan Kepala Desa zaman sekarang. Mendengar cerita itu, Datu meminta hulubalang untuk memanggil Puyang Malinta dan empat anak-anak itu. Karena merekalah yang berdekatan dengan si pedagang di bawah pohon saat dia beristirahat.

“Puyang Malinta, Baku, Tuwa, Luga dan Mana. Jawablah dengan jujur, siapa yang mengambil emas pedagang ini. Kalau kalian mengaku dan mengembalikan, maka tidak dihukum. Serta berjanjilah tidak akan mengulangi perbuatan jahat itu!.” Kata Datu Talang Gajah Mati dengan suara tegas.

Anak-anak yang polos hanya menjawab tidak dan menggeleng. Sementara Puyang Malinta berkata sangat pandai dan bersilat lidah yang sangat lihai. Bahkan dia menyudutkan kalau salah satu diantara anak-anak itu yang mengambil.

“Tidak mungkin, aku memiliki banyak emas, perak, tembaga dan harta benda lainnya. Kurang ajar sekali kalau sampai menuduh aku. Aku sudah tua, mana mungkin berbuat memalukan begitu.” Kata Puyang Malinta dengan marah. Dia berakting menutupi salahnya. Karena datu dan hulubalang tidak dapat membuktikan. Maka salah satu jalan terakhir adalah bersumpah. Maka dipersipakanlah acara persumpahan.

Tapi Puyang Malinta tidak mau bersumpah. Dia bilang sumpah tidak berguna sebab orang masih bisa berbohong. Dia hanya ingin bukti yang jelas bukan bermain sumpah. Karena itu, pedagang akhirnya mengalah dan mengiklaskannya. Sebelum pergi, si pedagang gerabah berkata.

“Aku serahkan pada tuhan yang maha kuasa. Hukuman dan balasan terbaik datang dari tuhan semesta alam. Terimakasih waktunya, saya pamit untuk pulang, Puyang Datu dan adinda Hulubalang selamat tinggal. Pedagang itu, pulang berjalan menuju Sungai Keruh dimana perahunya tertambat.

"Siapa nama tuan sebenarnya?." Tanya Datu.

"Aku dijuluki Puyang Makbol Kato, saudara seperguruan dari Puyang Kilat Kemaru dan Puyang Burung jauh." Kata pedagang itu. Datu dan Hulubalang Talang Gajah Mati terkejut. Sekarang mereka tahu berhadapan dengan orang sakti.

Di jalan itu dia tidak tampak bersedih. Sambil berlalu dia melihat kubangan kerbau di sisi jalan. Lalu dia pun tiba di perahunya dan pulang ke Minanga. Minanga adalah sebuah daerah yang sudah banyak pendudukanya. Kelak di daerah Minanga itulah asal mulanya Kedatuan Sriwijaya.

Keesokan harinya cuaca kurang baik. Angin dan mendung terus-menerus dari pagi sampai siang. Puyang Malinta merasa gembira sekali mendapat emas dan perak curian. Dia tertawa-tawa dan menyebut pedagang gerabah yang bodoh. Karena hari sudah siang, Puyang Malinta ingin mandi ke Sungai Keruh. Dia masukkan emas dan perak curian kedalam kotak penyimpanan yang terbuat dari kayu ulin atau kayu besi atau kayu belian.

Puyang Malinta menatap langit yang mendung dan gerimis. Dia akhirnya pergi mandi menuju tepian mandi. Di pertengahan jalan, tepat di sisi kubangan kerbau. Angin berhembus kencang dan kilat berkali-kali menyalah. Terdengar suara guntur, hujan perlahan melebat. Tiba-tiba.

Petir menyambar tubuh Puyang Malinta. Tanpa ampun tubuhnya hangus terbakar sambaran petir. Puyang Malinta tewas seketika dan tubuhnya yang menghitam jatuh kedalam lumpur kubangan kerbau di sisi jalan. Air kubangan menciprat kesana kemari saat tubuhnya terjatuh. Hujan terus deras dan deras sampai tiga hari tiga malam.

Air menggenangi sekitar kubangan kerbau itu. Air tampak menggenang, jenaza Puyang Malinta yang tampak mengapung. Anak-anak puyang malinta dan warga Talang Gajah Mati mencari-cari Puyang Malinta. Akhirnya mereka menemukan jenaza Puyang Malinta di Kubangan Kerbau di Belakang Talang Gajah Mati. Keluarga Puyang Malinta mencoba mengambil jenazah.

Tapi saat mereka akan masuk air kubangan kerbau mereka melihat ribuan lintah besar yang siap menyerang. Begitu juga di jenaza Puyang Malinta tampak ratusan lintah sebesar ibu kaki orang dewasa dengan panjang dua puluhan sentimeter menempel di jenaza Puyang Malinta. Berbagai upaya dilakukan, tapi tetap tidak mampu mengabil jenazah Puyang Malinta.

Sehingga jenazah Puyang Malinta terkubur di dalam kubangan kerbau itu. Waktu demi waktu, bulan berganti dan tahun berlalu. Kubangan kerbau yang awalnya sukuran empat meter persegi, kemudian tergenang air hujan saat tubuh Puyang Malinta tersambar petir menjadi tiga kali lipat lebarnya. Kemudian terus melebar karena air hujan terus menggenang ditempat itu.

Karena ukuran sudah melebar, tempat air tergenang itu warga tidak lagi menyebutnya kubangan kerbau. Sekarang dinamakan lebung, dengan nama Lebung Puyang Malinta. Seiring waktu, berabad-abad lamanya. Nama lebung menjadi singkat dengan sendirinya. Sehingga berubah menjadi lebung lintah. Nama diambil dari penyebutan Malinta. Lebung ini, masih ada sampai sekarang di Desa Gajah Mati. Itulah, kisah manusia yang mendapat hukuman akibat sifat buruknya.

Konon orang-orang yang memiliki sifat seperti Puyang Malinta adalah keturunan dari Puyang Malinta. Sehingga hati-hati kalau Anda memiliki sifat seperti itu. Bisa jadi Anda keturunan dari Puyang Malinta. Anak cucu puyang Malinta tersebar di Desa Gajah Mati, di Kecamatan Sungai Keruh atau di kecamatan lainnya. Selain itu, keturunan Puyang Malintah juga tersebar di dunia ini.

Apabila kamu melihat kerumunan orang sering di pangkeng atau gardu di tengah Desa Gajah Mati atau dimana saja. Hati-hati pada orang yang selalu membicarakan keburukan dan kekurangan orang lain. Bisa jadi orang itu adalah keturunan Puyang Malinta. Atau tertular tabiat Puyang Malinta sebab tinggal di Desa Gajah Mati. Mengapa harus berhati-hati; karena Anda akan menjadi korban mulutnya yang busuk dan hatinya yang jahat. Sifat yang seperti lintah, pengisap darah.

Oleh. Joni Apero
Editor. Desti. S.Sos.
Tatafoto. Dadang Saputra.
Palembang, 30 Agustus 2020.


Daftar kata: Lebung: Tempat penampungan air alami terletak di kawasan tanah renah. Lebung bentuknya seperti danau hanya saja ukurannya lebih kecil. Selain menampung air hujan lebung juga menjadi bagian penampungan air hujan saat terjadi banjir alami di sepanjang aliran sungai-sungai (daerah tanah renah).

Hulubalang: Perwira atau pemimpin prajurit semasa kerajaan zaman dahulu. Datu: Gelar kepala desa zaman dahulu sebelum masuknya pengaruh hindu-budha dan Islam. Pedatuan: Pemerintahan bersifat genoalogis atau sistem marga pada zaman kedatuan Sriwijaya-Kesultanan.

Talang: Nama pemukiman penduduk Melayu pada zaman dahulu. Kalau sekarang desa. Seiring waktu Talang  berubah makna misalnya kebun buah-buahan atau pemukiman kecil yang sederhana di dalam hutan. Gerabah: Barang pecah belah yang terbuat dari tanah liat.

Sy. Apero Fublic.

KABA: Cerita Ringkas Si Manjau Ari

Apero Fublic.- Kaba. Datuak Bandaro seorang raja yang disegani di tanah Payuang Sakaki dan istrinya bernama Putri Lindung Bulan. Mereka mempunya dua orang anak. Yang laki-laki bernama si Manjau Ari dan yang perempuan bernama, si Murai Randin.

Datuak Bandaro ingin anak laki-lakinya menjadi seorang yang hebat dan gagah perkasa di Negerinya. Maka dia memberi saran kepada anaknya untuk menuntut beberapa ilmu. Tapi bagi putranya, si Manjau Ari yang dia inginkan hanya belajar mengaji pada seorang lebai di sebuah Kampung. Lebai itu bernama Lebai Panjang. Lebai adalah gelar tokoh agama sama seperti kiai.

Saat hendak memulai belajar, Manjau Ari dinasihati adiknya agar selalu patuh pada sang guru. Jangan suka membantah apa yang dinasihati sang guru. Nasihat adiknya selalu Manjau Ari ingat baik-baik. Maka mulailah belajar dengan tekun pada guru mengajinya.

Manjau Ari seorang anak yang cerdas, sehingga dia dengan mudah menguasai semua ilmu pengetahuan dari sang guru. Namun, sang guru timbul rasa dengki dan iri hati. Dia sangat khawatir kalau  Manjau Ari, muridnya sendiri akan mengalahkan kehebatan dirinya. Maka timbul niat Lebai Panjang untuk mencelakai Manjau Ari.

Dengan alasan kalau Manjau Ari diminta ayah dan ibunya untuk pulang. Kemudian sang guru juga ikut mengantar Manjau Ari pulang. Setiba di rumah Manjau Ari, sang guru jahat mengarang cerita buruk. Dia mengatakan pada Datuak Bandaro dan Putri Lindung Bulan kalau anak mereka Manjau Ari anak yang celaka, kurang ajar dan bodoh. Oleh sebab itu, sebaiknya Manjau Ari dibuang dan diusir dari rumah.

Karena yang berkata dalah seorang guru dengan gelar Lebai. Maka orang tua Manjau Ari mengikuti perkataan Lebai Panjang. Sehingga akhirnya, Manjau Ari diusir dari rumah. Mendapati hal demikian, Manjau Ari sadar kalau dia sudah difitnah oleh gurunya sendiri. Tapi dengan sabar dia pun diam saja tidak membantah hal tersebut.

Sebelum pergi, Manjau Ari meminta ibat nasi pada ibunya. Tapi, jangankan mendapat ibat nasi, malahan Manjau Ari mendapat sumpah serapa dari kedua orang tuanya. Dengan perasaan sedih Manjau Ari pergi melangkah entah mau kemana, tanpa tujuan. Air matanya jatuh tidak tertahan dan diapun menangis di dalam perjalanannya.

Waktu berlalu. Beberapa waktu kemudian tibalah dia pada suatu tempat. Karena lelah dalam pengembaraan itu, Manjau Ari sedang beristirahat. Beberapa saat kemudian, saat sedang istirahat itu lewatlah Raja Kinali. Dia bertanya pada Manjau Ari mengapa sebab dia sampai kesasar ketempat itu. Sebelumnya, Raja Kinali sudah ditunangkan dengan Murai Randin adik Manjau Ari.

Melalui Raja Kilani, Manjau Ari mengirim pesan pada adiknya Murai Radin. Untuk membawakan rencong dan emas perak. Murai Randin segerah mencari kakaknya untuk memberikan Rencong dan emas perak, dan bekalnya. Sesaat bertemu Murai Randin terharu diapun menangis melihat keadaan kakaknya. Manjau Ari memakan bekal yang dibawa oleh adiknya.

Setelah selesai makan, Manjau Ari bersiap pergi mengembara lagi. Dia meminta Murai Randin untuk pulang. Tapi Murai Randin tidak mau, dan Manjau Ari membujuk adiknya pulang tetap tidak mau. Akhirnya kakak beradik itu pergi mengembara bersama. Tibalah mereka di sebuah hutan belantara. Dari hewan buas sampai para perampok yang menyerang dan mengancam keduanya.

Beberapa waktu kemudian, sesaat setelah berkelahi melawan perampok. Manjau Ari merasa sangat lelah sekali. Sehingga dia mengantuk dan ingin tidur. Sebelum tidur dia berpesan pada adiknya, Murai Randin.

“Adinda, jangan mengambil rencong kakanda, sebab adinda akan terkena musibah, bahkan bisa meninggal dunia.” Pesan Manjau Ari. Murai Randin mengiakan dan Manjau Ari tertidur pulas. Beberapa saat kemudian Murai Randin merasa badannya kurang enak. Sehingga memerlukan obat untuk tubuhnya. Murai Randin mengambil buah pinang untuk membuat obat dirinya.

Karena tidak ada pisau atau alat lainnya. Murai Randin meminjam rencong kakaknya. Dia ingat pesan sang kakak. Tapi dia merasa tidak mengambil, hanya meminjam. Saat sedang membelah buah pinang atau buah bangka itu. Tanpa sengaja Murai Randin melukai tangannya. Darah mengucur deras dan tidak mau berhenti. Akhirnya, karena kehabisan darah Muarai Randin meninggal dunia.

Manjau Ari terbangun dari tidur pulasnya. Saat dia melihat adiknya berlumuran darah. Manjau Ari sangat panik dan berusaha menolongnya. Namun takdir telah berkata lain, Murai Randin telah meninggal dunia. Manjau Ari berusaha untuk bunuh diri. Dia tidak bisa menerima kematian adiknya. Namun anehnya seberapa keras dia berusaha untuk bunuh diri, tetap tidak mati dan tidak bisa.

Akhirnya Manjau Ari menyerah dan kembali mengembara. Dua bulan kemudian tibalah Manjau Ari di sebuah Kampung. Di sis kampung hidup sebuah keluarga sederhana, Keluarga Mande Rubiah. Memiliki dua orang anak.

Anak pertama bernama Puti Kasumbo dan anak kedua Puti Bonsu. Manjau Ari berjumpa dengan Mande Rubiah. Kemudian Manjau Ari diundang bertamu. Saat itulah, Manjau Ari bercerita tentang kehidupannya.

Mande Rubiah merasa prihatin dan sangat tersentuh dengan kisah Manjau Ari. Oleh Mande Rubiah Manjau Ari dipersilahkan tinggal di rumahnya. Mande Rubiah memberikan pakaian yang bagus dan bersih. Karena kebaikan Manjau Ari, maka Mande Rubiah menikahkan anak tertuanya Puti Kasumbo dengan Manjau Ari.

Dari pernikahan keduanya mendapat dua orang anak. Anak tertua bernama Rangin Pamenan dan yang kedua bernama Rajo Nyao. Puti Kasumbo wanita yang baik dan bijak sana. Dia membuat Manjau Ari dan kedua orang tuanya Datuak Bendaro dan Putri Lindung Bulan berbaikan kembali. Hubungan keluarga yang rusak sebab fitnah orang lain, Lebai Panjang.

Kedua anak Manjau Ari mulai dewasa. Keduanya akan menghukum Lebai Panjang kalau mereka sudah besar nanati. Sebab fitnah Lebai Panjang ayah mereka hidup menderita sejak kecil.

Sementara itu, Murai Randin ternyata hidup kembali sepeninggal Manjau Ari. Dia kembali pulang ke rumahnya. Saat waktunya tepat, Murai Randin menikah dengan Raja Kinali, tunangannya sejak kecil. Akhirnya, keluarga Manjau Ari kembali berkumpul dan hidup bahagia.

Rewrite. Apero Fublic.
Editor. Desti. S.Sos
Tatafoto. Dadang Saputra.
Palembang, 29 Agustus 2020.
Sumber: Kaba si Manjau Ari. Jakarta: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, 1986.

Kaba adalah sastra klasik dari daerah Melayu Minangkabau atau Provinsi Sumatera Barat. Kaba sama dengan sastra klasik dari kawasan Melayu lainnya, seperti di Malaysia, Brunaidarussalam, Palembang dan lainnya. Cerita kaba bersifat hayalan atau fiksi namun memberikan nilai-nilai positif dan baik untuk pembacanya.

Sy. Apero Fublic.

8/28/2020

Mengenal Wisata Bukit Mangkol Bangka Belitung

Apero Fublic.- Bangka Belitung. Mengenal wisata alam di Bukit Mangkol. Kawasan Bukit Mangkol terletak di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung, Kabupaten Bangka Tengah, Kecamatan Simpang Katis, Desa Terak. Dari google map jarak Bukit Mangkol dengan Kota Pangkal Pinang hanya sepuluh kilometer dengan lama perjalanan kurang lebih 20-30 menit.

Dikutif dari wowbabel.com kawasan wisata Bukit Mangkol pernah mengalami kerusakan parah. Dimana air terjun sempat menjadi keruh dan banyak sampah dialiran air. Selain itu, perburuan satwa dan perambah flora hutan juga terjadi.

Membuat kondisi alam menjadi rusak dan satwa ada yang terancam puna, mentilin. Beruntung hadir kelompok pemuda peduli lingkungan Bukit Mangkol, "Bujang Squad" yang peduli terhadap konservasi alam.

Rusaknya hutan akan mengancam ketersediaan air bersih. Sebab tidak ada lagi kawasan resapan air. Apabila terjadi hujan, air akan langsung mengalir sekaligus ke hilir. Terkadang menyebabkan bencana banjir atau banjir bandang. Maka dari itu, mari kita jaga alam dan hutan dikawasan konservasi, hutan lindung, dan kawasan lahan gambut.

Bukit Mangkol atau juga disebut Gunung Mangkol diperkirakan memiliki luas area kurang lebih 6.009,51 hektar. Terdiri dari jajaran perbukitan yang meliputi, Bukit Pau, Bukit Tengkorak, Bukit Kelambu, Bukit Anyir, Bukit Berambai, Bukit Gadong, Bukit Mata Ayam dan terakhir Bukit Tanyas.

Ada hewan endemik Indonesia di pulau Bangka, yaitu Mentilin. Semoga kawasan konsevasi alam Bukit Mangkol terjaga dan satwa mentilin tidak punah. Mentilin memiliki nama ilmia tarsius bancanus yang merupakan hewan endemik Indonesia yang juga terdapat di Pulau Sumatera dan Kalimantan. Mentilin juga ditetapkan sebagai fauna identitas Provinsi Bangka Belitung.

Bukit Mangkol berstatus sebagai hutan lindung. Sehingga memiliki berbagai aturan-aturan dan hukum. Namun ada sedikit hambatan untuk kelestarian hutan. Misalnya perambahan hutan, pencurian kayu, dan perburuan satwa.

Sebagai saran, agar pemerintah melakukan edukasi dan pemberdayaan masyarakat setempat. Misanya mereka dipekerjakan sebagai penjaga hutan dan sebagai karyawan konservasi. Sehingga mata pencaharian mereka beralih tidak lagi bergantung pada sistem ladang dan perkebunan.

Air terjun di Bukit Mangkol terdapat tiga lokasi yang sering dikunjungi warga. Di hari libur pengunjung akan banyak datang untuk berlibur. Transportasi: untuk saat ini menuju lokasi air terjun baik dengan sepeda atau sepeda motor.

Sedangkan kendaraan jenis mobil sebaikanya dengan sopir handal. Pada pemandian kedua yang paling banyak dikunjungi. Ada terdapat gazebo yang bisa disewa pengunjung dengan harga terjangkau.

Saat Anda berkunjung ke Bukit Mangkol dan ke lokasi air terjun. Agar jangan membuang sampah plastik sembarangan, bawak kembali turun sampahnya. Hati-hati dengan penggunaan api, terutama musim kemarau.

Jangan berbuat mesum dan amoral lainnya. Jangan membawa minuman keras, jangan membawa semua jenis narkoba. Hindari sifat berlebihan dan jaga keselamatan. Selamat menjelajah alam dan cintai alam.

Oleh. Padli. S.Pd.
Editor. Selita. S.Pd.
Tatafoto. Dadang Saputra.
Musi Banyuasin, 29 Agustus 2020.
Foto. Doc. Ali Akbar. Bukit Mangkol, Bangka Belitung.


Sy. Apero Fublic.

Cos-vie Natural: Woman Hygiene Treatment Essence


Apero Fublic.- Cos-vie Natural "woman Hygiene Treatment Essence", produk yang khusus untuk wanita yang mengandung anti oksidan yang sangat terkonsentrasi, vitamin, ekstraks buah, tumbuhan dan bahan aktif lain yang berfungsi untuk membantu memberikan perawatan terbaik untuk daerah kewanitaan.

Manfaat, pertama membantu perawatan daerah kewanitaan. Kandungan Aloe Vera sebagai anti nmicrobial dan anti bacterial. Mengencangkan kulit vagina dan anti septik, menjaga bakteri baik dan membunuh bakteri jahat, anti jamur. Khusus untuk kandungan bunga sakura untuk mencerahkan kulit luar dan area kewanitaan anda.


Menjaga kestabilan pH sehingga terhindar dari rasa gatal dan bau tak sedap di area kewanitaan. Membantu mencerahkan area kewanitaan. Cara pakai sangat mudah, cukup oleskan secara merata pada bagian luar daerah kewanitaan anda. Pada kulit yang bersih dan kering, dan tidak perlu di bilas.


Cos-Vie adalah kosmetik perawatan tubuh wanita-wanita moderen kaum milenial. Dimana kehidupan yang sehat dan dari kata penyakit adalah nomor satu. Sekarang ini, penjualan Cos-Vie sangat laku dipasaran Indonesia dan luar negeri.


Para wanita moderen berbondong-bondong membeli sebagai bentuk gerakan peduli kesehatan wanita. Cos-Vie cocok untuk semua umur dan digunakan oleh wanita milenial yang masih lajang atau sudah menikah. Selamat datang di dunia kesehatan moderen untuk wanita-wanita super.


Netto: 50 ml.

POM NA 18181600016.

Tertarik dengan produk unggulan ini, hubungi kontak: 089607544565.


Oleh. Eftaro. S.Hum.

Editor. Desti. S.Sos.

Tatafoto. Dadang Saputra.

Banyuasin, 28 Agustus 2020.

Sumber: Katalog produk-produk PT. Natural Nusantara.


Sy. Apero Fublic.

Teknik Budidaya Singkong Hasil Melimpa Dari NASA

Apero Fublic.- Budidaya singkong Nasa. Target Panen 150 Ton per Hektar. Singkong atau Ketela Pohon dikenal juga dengan ubi kayu mempunyai nilai ekonomi tinggi. Selain menjadi bahan baku pembuat tepung, serta makanan olahan lainnya. Singkong juga dapat digunakan untuk bahan energi alternatif.

Di lapangan budidaya singkong masih mengandalkan cara-cara tradisional sehingga hasil Panen masih rendah.  Budidaya singkong atau ketela pohon dapat dibantu dengan memakai Teknologi Organik dari Nasa. Penggunaan sudah terbukti dalam meningkatkan hasil Panen. Berikut tips bertanam singkong atau ketela pohon.

PEMBIBITAN SINGKONG
1.Bibit berupa stek batang.
2.Sebagai stek pilih batang bagian bawah sampai setengah.
3.Setelah stek terpilih kemudian diikat, masing-masing ikatan berjumlah antara 25–30 batang stek.
4.Semua ikatan stek yang dibutuhkan, kemudian diangkut kelokasi penanaman.

5.Pilih bibit yang masih segar.

PENGOLAHAN MEDIA TANAM SINGKONG
Bedengan dibuat pada saat lahan sudah 70% dari tahap penyelesaian. Bedengan atau pelarikan dilakukan untuk memudahkan penanaman, sesuai dengan ukuran yang dikehendaki.

Pembentukan bedengan ditujukan untuk memudahkan dalam pemeliharaan tanaman, seperti, pembersihan tanaman liar maupun, untuk sehatnya pertumbuhan tanaman.

PENANAMAN SINGKONG.
Penentuan Pola Tanam. Pola tanaman harus memperhatikan musim dan curah hujan. Pada lahan kering atau ladang, waktu tanam yang paling baik adalah awal musim hujan atau setelah penanaman padi. Jarak tanam yang umum digunakan pada pola monokultur ada beberapa alternatif yaitu: 100 x 100 cm, 100 x 60 cm atau 100 x 40 cm. Bentuk pola tanam bersistem.

Bagi Anda yang bergerak dibidang budidaya singkong dapat merekomendasikan penggunaan pupuk NASA. Pupuk organik dan yang ramah lingkungan dan tidak mengandung bahan kimia. Tentu sangat baik bagi penjagaan unsur tanah dan menunjang pertanian Anda terus menerus.

Panen akan berlimpa dan untung berlipat-lipat. Pupuk juga dapat digunakan untuk semua jenis tanaman. Bukan hanya khusus singkong saja. Tapi untuk semua jenis tanaman. Untuk informasi lebih lanjut hubungi kontak 081367739872.

Oleh. Rita Puspita Sari.
Editor. Desti. S.Sos.
Tatafoto. Dadang Saputra.
Sekayu, 28 Agustus 2020.


Sy. Apero Fublic.